Relationship and Friend (s)

Gw punya beberapa teman cowok yang masih akrab sampai sekarang. Akrab dalam artian kita masih keep contact dan ngobrol – ngobrol gaje lah. Tapi gw punya pengalaman menarik dengan salah satu teman gw. Sebut saja namanya Al. Al itu sudah gw kenal sejak jaman kuliah. Orangnya baik dan emang punya banyak banget teman cewek.

Sepulangnya gw dari China setelah setahun menetap di sana, gw jadi sering nih pegi ama si Al. Sebenernya ga sering banget sih. Sebulan belum tentu sekali. Kita pergi pun ke daerah mall, makan, dan sekedar ngobrol aja. Benar – benar pure berteman. Dia sendiri gw anggap sebagai adek doang. Tapi ternyata tidak semua orang menganggap kami berteman. Sentilan pertama justru gw dapatkan dari mama gw.

Mama gw yang tahu gw sering pergi dengan Al suatu hari bertanya kepada gw.

Emak : “Kamu sering pergi sama Al ya?”

Me : “Iya.”

Emak : “Emang ada hubungan apa?”

Me : “Ga ada sih emang temen doang.”

Emak : “Dia bukannya punya pacar ya?”

Me : “Iya dia emang udah punya pacar.”

Emak : “Pacarnya tau kalian pergi bareng?”

Me : “Nah kalau itu aku ga tahu ya. Seharusnya sih tahu lah ya.”

Emak : “Kamu itu cewek. Pacarnya itu cewek juga. Memang kamu sama Al cuma berteman. Tapi kamu ga boleh seperti itu. Kamu ga pernah tahu apakah cewek itu benar – benar boleh kalian keluar atau ngga. Kadang cewek itu bilang boleh tapi belum tentu dia benar – benar setuju. Lebih baik kamu jaga jarak. Contact boleh tapi jangan sering pergi keluar lagi. Kamu harus belajar menjaga perasaan cewek lain.”

Me : “Apa sih ma. Orang kita tu cuma temenan doang. Lagian dia lebih muda juga. Mama kan tau aku lebih suka cowok yang lebih tua.”

Emak : “Mama tahu. Kamu tahu. Tapi apa ceweknya tahu?”

Pembicaraan hari itu, gw tidak bilang apa – apa ke mama gw. Tapi dari sana gw memang mulai menjaga jarak dengan Al. Kalau diajak seringnya jawab ga bisa. Masih sih kadang pergi – pergi bareng tapi emang udah tidak sesering yang sebelumnya. Sampai pada suatu hari gw mendengar sebuah cerita yang lumayan bikin gw kaget.

Al : Cik, masa pacar gw marah ama gw.

Me : Kenapa mang?

Al : Jadi pas dia sakit kan gw ga bisa ngunjungin dia (pacarnya di luar kota). Karena hari itu ada acara di kantor. Dia bilang gapapa. Tapi ternyata pas kemarin gw ngunjungin lo di RS, dia marah.

Me : Loh kok gitu?

Al : Iya. Dia bilang “gw kalo sakit lo alasan ga bisa dateng jenguk karena ada acara di kantor lah, apalah. Begitu si Ricca itu sakit, lo langsung bela – belain jenguk dia.” Gitu cik katanya. Padahal kan gw bukan bela – belain jenguk lo. Gw pikir gw baru balik dari kota gw ya mumpung masih jam segini sekalian aja dateng liatin lo di RS.

Di sana gw terdiam. Gw tidak menyangka kalau nama gw akan disebut di pertengkaran mereka. Dari sana gw menyadari sesuatu bahwa mungkin selama ini ceweknya tidak setuju kalau kami hang out bareng. Tapi ceweknya hanya tidak pernah mengungkapkannya. Ceweknya setuju karena tahu teman – teman cowoknya selama ini kebanyakan cewek. Tapi ternyata dia tidak sepenuhnya setuju dan mungkin kepergian gw dengan cowoknya membuat dia sakit hati tapi tidak pernah dia ungkapkan.

Dari sana gw belajar bahwa perempuan dan laki – laki bisa berteman tetapi jika pertemanan mereka dibangun di atas rasa sakit hati perempuan lain bukankah lebih baik jangan. Maksud gw, tentu saja gw tetap akan membina hubungan baik dengan teman – teman cowok gw tetapi gw tidak akan mengajak mereka hang out bareng. Sekedar membina hubungan baik dengan tetap keep contact. Gw akan memastikan pacar teman – teman cowok gw kenal gw dulu sebelum mungkin lama – lama sekali gw hang out ama teman cowok gw (yang gw pilih untuk hindari dan kalaupun pergi pun ramai – ramai dan harus ada gabungan cewek dan cowok lain bukan cewek doang semuanya atau cowok doang semuanya kecuali emang niat untuk selingkuh LOL).

Gw ga bisa menyalahkan kalau ada orang punya pikiran kalau cowok yang pegi ama ceweknya itu brengsek dan cewek yang pergi ama cowoknya itu kegatelan walau hal itu belum tentu benar. Contoh aja kayak gw ama Al. Tapi gw menghargai perasaan insecure dari mereka. Apakah perasaan insecure itu salah? SANGAT TIDAK SALAH. Mungkin suatu saat gw akan menceritakan tentang masalah insecurity ini. Bukan kisah gw sih tapi orang lain. Gw harus minta ijin orangnya dulu untuk mempublish cerita ini.

Sekarang gw udah punya pacar namanya Mr. Y. Dari awal pacaran gw emang minta ijin sama Mr. Y bahwa akan ada hanya satu – satunya cowok yang gw bakal pergi bareng yaitu dengan Regent. Regent itu teman gw sejak 6 tahun yang lalu dan sejak awal gw udah sounding ke cowok gw kalau lo boleh ngelarang gw pergi ama cowok manapun tapi gw minta tolong kalau sama Regent jangan karena dia beneran best friend gw sejak di China. Cukup yang satu ini aja kalau yang laen dia mau larang, gw OK. Tapi Regent sendiri yang suka ga enak ati. Dia selalu bertanya sama gw “Ca, kapan lo kenalin gw ama cowok lo. Gw kan pegi ama lo nih jadi gw pengen kenalan ama cowok lo kalo ga kan gw ga enak ati. Masa gw pegi ama ceweknya orang lain tapi cowoknya ga kenal gw.”

Di sana gw merasa bahwa Regent itu cowok yang lebih baik daripada gw yang seorang cewek. Btw, gw bukannya ga mau kenalin Regent ama cowok gw tapi memang belum ketemu aja waktunya.

Bagi gw yang pernah menghadapi cerita seperti itu dengan Al, gw berpikir bahwa akankah lebih baik pertemanan itu tidak dibangun di atas rasa sakit hati cewek / cowok lain yang merupakan pasangan dari teman kita. Surprisingly, sampai sekarang cerita Al dengan ceweknya masih tetap membebani perasaan gw. Gw tidak pernah menyangka dulu gw pernah membangun pertemanan di atas rasa sakit hati cewek lain. Sejak saat itu gw kapok sih. Dan gw juga ga mau melakukan hal yang sama ke cowok gw. Ada beberapa kali dia tidak bilang tapi gw tahu bahwa dia kesal gw pergi dengan cowok lain. Tapi dia tidak pernah melarang gw untuk pergi dengan cowok sih asalkan rame – rame dan mix antar cewek dan cowok. Selain itu dia tetap kasih gw keep contact dengan teman – teman cowok gw. Tapi untuk pergi yang isinya cuma cowok doang atau berdua bertiga dengan cowok lain, gw pilih tidak karena gw memilih untuk tidak membangun hubungan di atas rasa sakit hati cowok gw. Bagaimanapun kita harus menjaga perasaan pasangan kita.

Jadi bagaimana kalau kalian menanggapi pertemanan antara cowok dan cewek ini?


One thought on “Relationship and Friend (s)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s