Update : Februari

Duh ga terasa udah pertengahan Februari aja. Padahal rasanya baru aja tahun baru. Jadi teringat kata cicik sepupu gw dulu. “Saat lo berada di awal umur 20, semuanya berjalan begitu normal. Saat lo mendekati umur 30, entah kenapa waktu berjalan begitu cepat. It happened ladies.”

A lot of things happened di bulan Februari ini ya. Gw pengen update satu per satu siapa tahu sepuluh tahun lagi gw baca tulisan ini dan mengingatkan gw akan memory yang lalu. Tsah~

Bulan Februari yang menandai masuknya kita ke dalam tahun babi ngoik – ngoik dalam kalender luner dimulai dengan insiden jerawat batu di jidat sebelah kanan. Sakit banget. Manalah dekat sincia pula. Aku kan tak bisa looks ketje saat Sin Cia kalau begini caranya. Namun selain insiden jerawat, ga ada hal yang berarti sih nampaknya. Tapi gw menyadari bahwa umur memang ga bisa boong. Kayaknya gw mulai harus investasi lebih banyak di serum deh.

Untuk desain kartu undangan gw lumayan bikin kesel karena orangnya bener – bener harus dikejerin. Di satu sisi mereka minta di reply by email aja biar semua pihak (owner, marketing, bagian desain, bride, groom) terupdate dengan pembicaraannya. Tapi di sisi lainnya mereka tu kalau di email suka ga ada balasan. Jadi gw ga tau itu email gw dianggurin apa gimana. Mau ga mau gw kejerin marketingnya via WA. Akhirnya diinfo per Maret akan mulai diupdate untuk desainnya. Gw pun mulai susun timeline jangan sampai molor dan gw kejer – kejerin karena hal ini takutnya tar mempengaruhi mood malah bikin bete.

Untuk souvenir gw sendiri marketing dan desainnya itu satu orang. Lalu ga perlu kita yang kejarin, mereka yang akan kejarin kita via WA. Jadi dengan bangga gw mau mengumumkan bahwa desain souvenir gw sudah jadi. Gw kasih applause untuk marketingnya yang profesional banget. Nanti kalau sudah jadi souvenirnya bener – bener baru akan gw kasih review ya.

Saat pulang ke Semarang, untuk pertama kali gw nyicipin kue keranjang tradisional. Biasanya kan kue keranjang dibungkus plastik ya. Nah ini kue keranjang yang dibungkus daun pisang. Selama bertahun – tahun Sin Cia, gw jarang banget makan kue keranjang. Tahun ini gw makan kue keranjang banyak soalnya yang satu ini memang enak banget. Wangi dan legit.

IMG_20190202_175456.jpg

Selain itu seperti biasa di hari sa cap me sebelum Sin Cia pada pagi harinya, kami sekeluarga makan masakan rumahan. Menu setiap tahun selalu sama : Mie Goreng (mie nya pakai Indomie karena menurut Papa rasa mienya lebih enak. Siapa yang bisa mengalahkan kearifan lokal dari sebungkus Indomie :p), Sup Hai Som bikinan emak yang sangat fenomenal (karena laki nya adek gw yang ga suka makan pork aja ga bisa menolak sup haisom ini. Kalau emak ke Kupang atau mereka datang ke Semarang, doi selalu minta dimasakin ini), dan ayam goreng (kalau ini favorit gw).

IMG_20190204_090947.jpg
awas ngiler :3

Sebagai Sin Cia terakhir, gw merasa agak sedih juga ya. Karena feelingnya pasti berbeda lah. Kalau tahun ini dapat angpao, tahun depan udah ngasih angpao. Hahaha.

Untuk perjalanan pulang dari Semarang kali ini gw mendapatkan pelajaran mengenai manisnya madu yang ternyata berbahaya untuk penerbangan. Bisa dibaca disini.

Selain itu gw juga menghadiri acara di kantor pusat. Catering yang digunakan adalah Culture Royal. Ada daging sapi yang gw suka tapi lagi ga bisa makan karena gw sendiri lagi puasa makan daging sapi. Akhirnya gw cuma makan rice bowl (enak banget tempura nya pakai saus wasabi), lalu ada spagheti aglio olio, salmon crouquette, korean BBQ (ini kalau dari pengalaman sebelumnya sih pasti enak banget tapi gw ga bisa makan), dan zuppa soup (endes banget). Dessert tablenya juga enak tapi ada sedikit kekurangan di tiramisu cake nya karena tidak dipotong dengan baik oleh cateringnya sehingga susah diambil. Tapi highlight hari itu adalah pesta durian. Ada lebih dari 100 buah durian. Ini baru namanya mabok duren. Semenjak memastikan kalo kawinan gw bakal pakai catering, gw kalau datang kemanapun yang ada cateringnya selalu gw perhatikan satu per satu detailnya LOL.

IMG_20190208_121404.jpg

Gw dan Mr. Y mencoba rumah makan baru di daerah Pluit yang memiliki desain Harry Potter yaitu di Take A Bite. Untuk makanan sih so so lah. Tapi menariknya adalah banyak board game di sana, jadi menarique aja gw main berempat bareng Mr. Y, Sheila, dan Yosefa. Untuk makanan yang gw rekomendasikan adalah indomie dengan chicken salted egg. Yang tidak direkomendasikan martabaknya karena dari empat orang yang makan, cuma satu orang saja yang suka (yaitu gw). Tapi ini tempat worth to try kok. Game nya seru, harganya OK lah. Makanannya not bad. Suasananya keren kayak di dunia Harry Potter. Last but not least ya, cobain butterbeer nya deh. Hahaha.

IMG_20190209_194701.jpg

Gw sempat datang ke acara Gebyar Pernikahan Indonesia di Balai Kartini. Gw datang di hari Minggu untuk test food catering. Gw suka sih dengan catering yang gw dan Mr. Y pilih karena so far dua kali coba rasanya enak. Semoga dipertahankan sampai hari H. Tapi yang bikin kaget adalah sempat terjadi kebakaran di dalam ruangan diadakannya pameran. Sempat bikin kaget juga sih, tapi untung bisa segera diredam. Setelah test food, gw dan Mr. Y pergi ke Bakmi Roxy, bakmi favorit kami berdua, untuk makan siang (lagi setelah test food. Kapan kurusnya?)

IMG_20190210_140145.jpg

Honeymoon sendiri sudah gw persiapkan. Kami berdua sepakat berangkat ke Jepang di bulan November 2019. Sebenernya ini keinginan gw sih untuk mengincar musim gugur di Jepang hahaha. Karena Mr. Y ga mau ngurusin pritilan, akhirnya gw yang bikin itinerary, ngurusin hotel, dll. Dan karena gw suka ngurusin yang beginian sih jadi gw setuju aja. Nah sebenernya dari kemarin gw bingung nih mau pakai Cathay Pacific atau Singapore Airlines. Kalau pakai Cathay di Rp 6.200.000 an, sedangkan kalau promo BCA pameran Singapore Airlines di Gandaria City itu kena harga Rp 3.800.000 an. Gw pikir masih bisa dong dapet harga segitu. Kesanalah gw dan Mr. Y siang – siang jam 12 naik motor dengan perut kosong bermodalkan GPS. Eh gw nya menyesatkan Mr. Y terus huahahaha. Untung dia ga bete. Masih dengan perut kosong kami berdua beli tiket. Ternyata udah ga bisa dapat harga Rp 3.800.000, cuma bisa dapat yang Rp 5.700.000 an. Kebetulan jamnya juga OK, akhirnya gw pikir ya udahlah ambil yang ini aja. Naik SQ ini juga kan. Lucunya adalah jam yang kami dapatkan itu kurang lebih sama dengan jam pertama kali gw terbang ke Jepang naik SQ juga. Hahaha. Apakah ini sebuah kebetulan? 😛 Setelah tujuh tahun akhirnya gw terbang lagi ke Jepang dan naik SQ lagi dan jam yang kurang lebih sama lagi. Cuma beda musim aja.

Selesai beli tiket (cicilan 0% selama 6 bulan), gw sebenarnya mau menukarkan tiket dengan voucher Changi 20 SGD bagi pemilik KrisFlier. Tapi berhubung gw lihat muka Mr. Y sudah bete dan gw tahu itu adalah karena doi kelaperan, akhirnya gw cancel dulu ambil voucher. Pikir setelah makan aja baru ngantri lagi. Yup, Mr. Y itu jarang bete kecuali kalau dia laper. Kalau laper bete nya dia kelihatan banget. Nah akhirnya kami berdua muter – muter lah di Gandaria City. Awalnya mau makan pork tapi ga jadi karena tempatnya berwarna pink – pink gw, Mr. Y kurang suka. Lalu mau ke Chilli Jeans Chicken tapi antrian masih dua orang. Akhirnya gw aja yang pilih mau makan di Chung Gi Wa. Dapet tempat nyempil di pojokan kecil banget. Dan porsi makanan di Chung Gi Wa Gandaria City ini entah kenapa kecil banget. Apa memang porsi Chung Gi Wa diperkecil ya? Kayaknya di tempat lain ga kayak gini deh? Apa gw yang salah inget? Selain itu lama banget makanan kami baru keluar ga tau kenapa. Selain itu di sini semua serba di charge. Biasa ada dapat bawang putih bakar, eh disini di charge 20 rebu. Padahal biasanya ga pernah. Tapi ya sudahlah makanin ajah. Syukurin ajah kalau kata Bensu mah…

Selesai makan mau nukerin voucher Changi lagi, eh udah abis. Ya sudahlah mungkin belum saatnya dapet juga.

Walau gw ga dapat voucher Changi, tapi gw mendapatkan banyak diskon lho bulan ini. Loh kok bisa? Jadi ceritanya di hari Sabtu, 16 Feb’19, gw ada janjian dengan temen gw namanya Winny. Nah sebelum ketemu doi, gw muter dulu tuh di mall nyari sepatu buat wedding. Eh ketemu tuh sepatunya. Diskon 20% kalau beli 1. Gw pikir ya udahlah ya. Ternyata ada satu cewek mau beli juga. Gw tanyainlah “Eh mau beli ya? Saya juga mau beli. Kalo mau joinan aja jadi bisa diskon 50%.” SUmingrahlah kami berdua dapat diskon 50%. Itu diskonan pertama ya. Berikutnya lagi gw mau beli sendal nih karena sendal gw kan udah mau rusak. Jadi pas di Gandaria City, karena Mr. Y males ngikut gw muter, gw muter sendiri dah sedangkan dia maen game di People’s Cafe. Masuk ke counter sandal, mau beli sandal satu pasang. Kalau beli satu aja dapat diskon 20%. Kalau beli dua dapat 20 + 20. Ya gw kan buat apa beli banyak – banyak mau beli satu aja. Ternyata ada satu cewek mau beli tiga pasang. Yang dua pasang dia dapat diskon 20 + 20. Yang satu pasang cuma bisa dapat diskon 20%. Kecewalah dia. Lalu gw tanyain lagi “Eh mau beli ya? Saya juga mau beli. Kalo mau joinan aja jadi bisa diskon 20 + 20” Bener – bener win – win solution. Bagi yang udah lama kenal gw pasti udah tau kebiasaan kiasu gw ini. Tapi kan menguntungkan kedua belah pihak ya. Hahaha.

Untuk bulan ini, gw mendapat kejutan dari Mr. Y karena surprisingly dia ngomong mau pindahan. Padahal dari tahun lalu dipending mulu. Mungkin karena sudah dekat hari H juga? Maka gw akhirnya beresin deh kamar belakangan ini. Jujur sih apartemen kita tuh lumayan jauh dari kantor Mr. Y, tapi suasana dan lingkungannya OK banget. Nah kemarin malam kami pindahan tuh pas jam 12 malam masuk ke cap go meh bulan pertama kalender lunar.

IMG_20190218_233641.jpg

Gw sendiri menyiapkan beberapa item yaitu :

  1. 6 biji jeruk (jumlahnya terserah sih dan ditempel kertas merah),
  2. dua biji jeruk bali / pomelo (ditempel kertas merah juga). Dua buah is a must karena menandakan semua hal baik akan datang berpasangan,
  3. beras,
  4. teh,
  5. gula agar semua hal yang manis datang kepada kita,
  6. garam,
  7. vetsin,
  8. air,
  9. ceret,
  10. dua buah gelas,
  11. satu buah kong,
  12. kompor,
  13. kertas merah untuk ditempel di dapur dan pintu,
  14. hiolo sederhana yang gw buat dari botol aqua dan ditempel di posisi tinggi pembatas teras menghadap ke langit

Penting untuk ada kompor karena hari pertama pindah harus menyalakan api di rumah dan merebus air.

Jelang jam 12 malam, menggunakan tangga kecil yang gw orang manfaatkan sebagai pengganti altar sementara, inilah tata cara pindahan gw yang ala – ala dan sederhana (walaupun tetap penuh tradisi) wkwkww.

  1. Di tangga gw letakkan tiga buah piring. Satu piring jeruk dan dua piring jeruk bali.
  2. Nyalakan dupa masing – masing tiga batang. Sembahyang ke langit. Tancapkan di hiolo beras.
  3. Mr. Y (yang sebagai kepala keluarga) kui (duduk bersimpuh). Ambil satu per satu buah di tangga dan sembahyang ke langit. Gw sendiri setelah didoakan oleh Mr. Y satu per satu buahnya, semua gw taruh di dapur.
  4. Lalu setelah itu Mr. Y menyalakan api dan memasak air di ceret, sedangkan gw memasang kertas merah di pintu depan, pintu kamar, dan dapur.
  5. Air mendidih, lalu kami minum. Sebenernya kalau bisa bikin teh manis sih tapi kalo ga bisa asal ada api menyala saja sebagai ritual yang berarti bahwa dalam kesulitan seperti apapun, dapur akan selalu menyala yang artinya nasi akan selalu ada dan perut akan selalu terisi.

Sudah begitu saja sih. Selain itu kemarin kami berdua mikir – mikir kamarnya mau ditambahin apa aja secara kami berdua tu barangnya banyak banget. Untuk kamar mau ditambahin lemari untuk tempat make up gw dan obat peningkat kegantengannya Mr. Y juga. Untuk dapur mau dimasukin microwave. Untuk ruang tamu rencana mau ditaruh ambalan, meja makan, dan sofa. Satu sudut kecil mau dimanfaatkan untuk tempat meditasi Mr. Y. Selain itu teras kami fungsikan untuk taruh sapu dan peralatan kebersihan, tempat jemur, dan hiolo sembayang. Kemaren gw ga nginep sana kok… Abis sembahyang dan urus mau tambahan apa aja, gw balik ke tempat tinggal gw wkwkwkw. Biarin Mr. Y aja yang beres – beres :P.

Pas gw udah ampe kamar gw, mr. Y WA katanya dia nemu tomcat di kamar. Ada tiga di teras dan satu di ruangan. OMG kaget banget. Gw suruh Mr. Y usir, dy juga takut karena tomcat kan beracun. Bahkan nempel aja udah bikin gatel – gatel kan. Konon baju, kain, dll yang kena tomcat harus segera dicuci dengan cairan khusus. Tapi akhirnya Mr. Y nyerah dan ngusir itu tomcat yang di ruangan jg karena kan ga lucu ya kalo ampe nempel di baju ato kasur. Yang di teras sendiri udah pegi dengan sendirinya. Serem banget. Lalu sampai sekarang Mr. Y masih mencari info tentang tomcat hahaha. Gw bilang sih pasangin aja alat yang untuk ngusir nyamuk dan lalat dengan lampu biru (konon tomcat ga suka suaranya) dan siapin aja baygon di kamar.

yang kiri yang di teras, yang kanan ambil di google. Mirip banget kan…

Btw, gw pengen menunjukkan foto – foto di kamar gw juga. Beginilah penampakan apartemen kami. Kecil tapi nyaman kok tempatnya. Apalagi kamarnya. Beh … Favorit.

Untuk kamarnya sendiri memang masih lapang banget. Masih mau masuk satu lemari sama satu rak buku kecil di samping kasur. Belum pajangan dan hambalan. Untuk dapurnya sendiri memang sederhana aja. Maklum kita berdua kerja juga ga banyak masak. Fyi, itu piring semua gambar ayam hahaha. Favorit. Ada excel dan keranjang kecil di dekat excel untuk taruh perkakas dapur. Untuk jendelanya sendiri gw pasang yang bewarna seperti itu biar matahari selalu masuk ke dalam rumah. Gw penganut kepercayaan bahwa cahaya matahari di pagi hari bagus untuk meningkatkan hal – hal positif dari dalam diri, maka rumah harus selalu terang dan cahaya matahari harus selalu masuk. Untuk lemari sendiri gw alasi kertas kado. Biar apa? Ga tau juga sih pokoknya dialas aja mengikuti pesan mama. Hahaha. Apartemen kami memang kecil sih tapi gw suka. Nanti mungkin kalau ada dana lebih bisa beli apartemen yang lebih besar atau beli rumah barangkali (Amin). Tapi walau kecil, apartemen ini nyaman banget buat kami berdua dan sudah mencakup semua yang kami berdua butuhkan.

Last but not least, mulai Minggu ini setiap weekend pasti bakal sibuk banget karena mulai harus ngurusin ini itu, apalagi saat masuk bulan Maret.

23/02/19 Sembahyang, kondangan teman Mr. Y
24/02/19 Fitting di Bridal, mau makan flying pig, nampaknya harus ke Blok M untuk ambil wedding ring
01/03/19 Fitting jas nya Mr. Y
02/03/19 Datang ke venue untuk survey tempat, mau ke Kokas ada Japan Travel Fair kalau sempet
06/03/19 – 10/03/19 Mama dan Bungsu ke Jakarta. Harus nemenin mereka muter – muter cari dress
15/03/19 Foto indoor


2 thoughts on “Update : Februari

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s