Sundate Bogor : (another) Culinary Trip

Di hari Minggu yang cerah ceria, gw dan Mr. Y memutuskan untuk berangkat ke Bogor untuk kulineran. Yeayyyyyy *tembakin confetti ke udara

Tumben Mr. Y mau gw ajak ke Bogor yah. Ke Serpong aja dari awal pacaran ampe sekarang kaga kesampean tuh (tidak termasuk bagian yang kami ikut acara di ICE BSD ya – just in case Mr. Y membaca blog ini).

Pagi – pagi jam 8 pagian kami berdua bertemu di Stasiun Mangga Besar. Membayar tiket Rp 6.000 kami berdua memulai perjalanan kami di Bogor. Sempat tersesat karena tidak tahu jalan – untung Mr. Y sabar menghadapi kedodolan gw -, akhirnya kami sampai di pemberhentian pertama yaitu di Bakso PMI. Seperti Bakso Seuseupan, bakso PMI ini memiliki beberapa cabang juga di Bogor. Tapi kali ini yang kami datangi berada di jalan Pandu Raya. Menurut info dari google, bakso ini buka jam 11 siang. Tapi saat sampai di sana, tempatnya tutup. Untung sebelum menyerah, gw nanya dulu ke tukang parkir di sana. Dia bilang “Hari ini buka kok tapi pagarnya aja yang belum dibuka.”.

Kesampaian juga makan bakso PMI.

IMG_20180826_113654.jpg

IMG_20180826_114136.jpg

Gw memesan satu porsi bakso kosongan yang berisi empat butir bakso kecil dan satu bakso besar. Bakso kecilnya biasa aja ga special. Yang special dari bakso PMI ini adalah bakso besarnya. Saat bakso besarnya dibelah, terlihat isiannya keluar semua. Dan rasanya behhhhh enak bener. Satu porsi Bakso PMI ini seharga Rp 22.000.

Lanjut dari sini kami ke Gang Aut lagi dong. Makan Ngo Hiang yang sudah sempat gw bahas di sini. Setelah itu mampir ke Bakso Kikil Pak Jaka tapi tutup dong. Saiah sedih.Oh gw juga menemukan sesuatu yang menarik. Martabak si Encek yang terkenal itu, dia baru datang antrian udah ada. Lima menit kemudian, antrian gw udah enam loyang. Okeyyyyy…

Selain itu, kami berdua juga sempat mencicipi es cincau hijau yang ternyata enak banget. Beda ama es cincau hijau di Jakarta yang santannya suka encer, es cincau di Bogor itu santannya kental, ada kelapanya juga. Selain itu bisa pilih mau pakai gula aren atau gula biasa. Gw rekomendasikan untuk mencicipi es cincau hijau.

Setelah itu, gw menemani Mr. Y untuk makan Soto Mie Agih. Mr. Y pesan Soto Mie Special yang di dalamnya terdapat bakut, babat, dan kikil.

IMG_20180826_125052.jpg

Review by Mr. Y : soto mie nya enak. Terutama bakutnya yang empuk dan babatnya yang lembut. Minusnya kikilnya alot dan lobaknya ada beberapa yang rada keras. Lain kali kalo ke sini mending makan yang isiannya babat dan bakut deh.

Lanjut dari Soto Mie Agih, Mr. Y udah kenyang banget sedangkan gw sempet makan seporsi bakso bangabang pinggir jalan. Enak banget baksonya. Sayang gw lupa catat namanya. Lain kali deh kalo gw ada ke Bogor lagi tar gw catet. Rasa bakso dan kuahnya enak banget. Lalu ga banyak micin soalnya abis makan gw ga haus.

Dari Gang Aut kami berdua jalan kaki ke Asinan Gedong Dalam. Perjalanan kurang lebih 20 menit. Gw memesan seporsi asinan buah.

IMG_20180826_135155.jpg

Trip sebelumnya gw ke Bogor, gw sempat beli asinan buah tapi bukan asinan buah Gedong Dalam. Enak sih asinan buahnya. Jadi apa yang buat asinan buah Gedong Dalam ini terkenal kalau asinan di luaran aja juga udah enak? Ternyata gw menemukan jawabannya saat suapan pertama. Behhhhh… Kalau asinan lainnya tu cuma sekedar enak. Tapi kalo asinan buah Gedong Dalam tuh bikin nagih. Rasa kuahnya pas. Ini kuahnya aja ampe gw minumin, padahal gw ga suka minum kuah asinan. Apalagi saat krupuknya dicelupin ke kuah. Behhhhh enak banget. Gw pasti kemari lagi sih kalo ke Bogor.  Satu porsi asinan buah gw tebus dengan harga Rp 28.000 + PPN 10%.

Dari sini gw dan Mr. Y jalan untuk beli bolu talas Sangkuriang. Gw penasaran ni bolu talas cepet banget abisnya. Ternyata memang enak. Gw ga merekomendasikan yang ada rasa – rasanya ya karena menurut gw biasa. Yang wajib dicoba justru bolu talasnya. Enak dan lembut.

Last but not least, karena selama perjalanan gw di Bogor gw banyak makan bakso, maka di sini gw mau summary in hasil perburuan bakso gw di Bogor.

  1. Bakso Seuseupan
    Kelebihan : potongan lemak goreng dalam kuahnya
  2. Bakso Kikil Pak Jaka
    Kelebihan : rasa kuahnya mengingatkan gw dengan bakso pojok Bandungan di Semarang saat masih enak
  3. Bakso PMI
    Kelebihan : bakso yang ukuran gedenya. Isiannya enak banget
  4. Bakso pinggir jalan di Gang Aut (kalo dapat namanya akan gw infoin)
    Kelebihan : bakso dan kuahnya enak

Dan kelebihan bakso di Bogor adalah… ga banyak micin soalnya abis makan gw ga kehausan

Sekian :D:D:D

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s