Ayam Pakne Heksa, Ayam Pak Supar, dan Ronde Jago

Pulang Semarang tidak akan terasa sempurna jika tidak makan ayam goreng dan wedang ronde. Kenapa? Karena menurut gw, Semarang itu kotanya ayam goreng. Ayamnya mantap terutama sambelnya. Untuk wedang ronde sendiri, gw sendiri belum pernah menemukan wedang ronde yang enak di Jakarta.

Ayam Pakne Heksa

wp-image-785038929

Nasi sudah tersedia di atas meja, jadi silahkan ambil sesukanya sampai kenyang hahaha. Ayam gorengnya buat gw biasa aja. Dia punya speciality ayam goreng (atau bakar ya??) manis. Kebetulan yang gw coba ayam gorengnya saja karena gw ga terlalu suka kalo ayamnya terasa manis. Selain itu tidak lupa gw memesan seporsi pete.

What is so special about Heksa? Sambalnya. Gila sambalnya bener – bener menambah nafsu makan banget. Kalo ga inget malu, gw mau lho nambah nasi dan ayamnya lagi hahaha. Tapi karena gw adalah seorang cewek dan rasa – rasanya porsi makan sodara gw itu lebih dikit dari gw padahal dia cowok, gw pun mengekang keinginan itu. Sambalnya sendiri pedes, gw nambah ampe dua porsi sambal hahaha. Pokoknya kalau ke Semarang wajib coba ini ayam goreng. Dijamin sambelnya bikin ketagihan.

Lokasinya? Di warung tenda pinggir jalan hahaha. Gw ga terlalu inget juga sih, maafkan. Gw cuma inget lokasinya kurang lebih sederetan jalan ke Kelenteng Grajen (seinget gw setelah kelenteng Grajen maju lagi deh. Seinget gw lho ya. -> nasib orang yang ga pernah merhatiin jalan. Taunya duduk lalu nyampe aja.)

Ayam Goreng dan Sop Buntut Pak Supar

Sebenarnya Mr. Y pengen banget coba ayam Pak Supar saat datang ke Semarang. Apa daya, perutnya dia kurang sehat. Akhirnya harus kita orang skip kunjungan ke Pak Supar saat itu.

Karena kasihan MR. Y ga bisa makan ayam Pak Supar, maka gw mewakili doi makan saat datang ke Semarang lagi. Terletak di Jl. Moh. Suyudi No.48, Miroto, ayam goreng Pak Supar ini merupakan langganan dari om gw hahaha. Om gw kalau makan di sini bisa pesen banyak banget. Dan konon mereka sering banget ke sini.

Saat kami datang, kami ga pesen banyak. Tinggal duduk aja nanti ayam gorengnya datang sendiri. Gw lupa sih sebenarnya titip pesan kalau kita maunya ayam dada aja. Tapi ya sudahlah. Yang gw pesen di sini cuma tambahan sup sayur, sambal bawang, dan minuman.

wp-image-870015696wp-image-626954246wp-image-1564422412

Ayam goreng Pak Supar menggunakan ayam kampung. Kalau buat gw, ayamnya ga terlalu special. Terlalu berminyak dan sedikit rada alot walaupun rasanya tetep masih OK lah. Sop sayurnya juga kuah kaldu sop buntut ditambah sayur yang menurut gw ga kaya untuk rasa kuahnya. Bagi gw yang special justru balik lagi ke sambelnya. Sambel bawangnya mantep banget sih. Pedas dan ada sedikit rasa asin yang justru menggigit dan rasanya jadi pengen makan lagi , lagi , dan lagi.

Ayam goreng Pak Supar ini buka dari siang sampai malam dan selalu ramai. Minimal sekosong – kosongnya selalu ada orang yang datang. Ga pernah gw lihat tempat ini sepi.

Revisit? Yes.

Ronde Jago

Gw baru tahu kalau ada Ronde Jago di Semarang, karena setahu gw ronde ini adanya di Salatiga deh. Tapi gw juga belom pernah nyicipin sih. Jadi pas gw balik, temen gw ngajakin makan ayam goreng Mbok Berek dan akhirnya kita lanjut ke Ronde Jago.

wp-image-471302955

wp-image-1768301362

Pertama – tama, yang unik dari Ronde Jago di Semarang ini adalah lokasinya. Lokasinya di depan lobby utama RS Telogorejo. RS Telogorejo sendiri sudah lama ada dan sekarang diperbaharui menjadi lebih cantik lagi tempatnya. Bukan hanya sekedar Rumah Sakit, tapi berbagai fasilitas penunjang membuat orang terkadang datang juga untuk sekedar nongkrong di sana.

Gw memesan seporsi wedang ronde. Untuk gula dan jahe bisa ditambahkan sendiri secara terpisah. Kalo suka jahenya banyak ya tuang jahenya yang banyak. Kalau suka manis ya tuang gulanya yang banyak. Dan juga sebaliknya. Untuk rasa sendiri, kuahnya rada pekat dan terasa seperti ada potongan jelly kasar di dalamnya membuat wedang ronde ini teksturnya lebih berasa.

Overall menurut gw untuk ukuran wedang ronde di Semarang, harganya lumayan alias ga murah tapi ga mahal – mahal banget. Tempatnya juga enak untuk duduk – duduk dan ngobrol.

Revisit? Yes.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s