Papa

Ga banyak orang yang dekat dengan Papa nya. Mungkin karena kebanyakan sosok Papa itu lebih galak dan lebih sibuk. Papa saya juga. Kadang galak, mostly sibuk. Tapi saya lumayan dekat dengan Papa saya. Kadang teman – teman saya heran saat tahu bahwa saya lumayan dekat dengan Papa.

Bagi saya, sosok Papa saya itu berpikiran panjang. Walaupun kadang isengnya kayak anak kecil, tapi saat diajak berdiskusi, dia bisa memberikan saya masukan – masukan dan alasan – alasan dan mengajak saya berpikir logis. Dia juga mengajarkan saya banyak hal. Dia membimbing dan mengajarkan saya melihat dunia. Walau saya kadang jadi anak yang tidak baik dan suka seenaknya sendiri, dia dengan sabar berusaha mengerti saya. Pada akhirnya, saya sangat bersyukur kepada Tuhan bahwa Dia memberikan saya sosok kedua orangtua yang baik dan menyayangi kedua anaknya.

Banyak orang beranggapan bahwa Papa saya itu galak. Yang lucu, ada teman saya yang pernah bilang begini. ”Ada Papa lu, Ca? Gw ga naik deh. Takut gw ama bokap lo.” Papa memang galak, apalagi kalau lagi marah. Tapi dia itu hatinya baik sekali. Tidak akan saya ungkapkan, karena cukup saya ketahui saja.

Berikut percakapan saya dengan Papa. Yang menurut saya menarik dan lucu.

  1. Me : Pa, ini buah enak ya.
    Pa : Kamu suka?
    Me : Iya. Aku suka. Manis, gampang makannya pula.
    Besoknya dibeliin satu kantong gede padahal buahnya kecil – kecil. Saya sampai ga tahu bagaimana harus habisinnya.

  2. Me : Pa, kuenya enak ya.
    Pa : Kamu suka?
    Me : Iya. Lembut banget ini mereka bikinnya. Rasanya juga enak.
    Besoknya dibeliin tiap tiga hari sekali sampai anaknya nyerah minta jangan dibeliin lagi.

  3. November 2015
    Sore
    Me : Pa, aku mau makan kue ini.
    Papa : OK.
    Malam
    Papa : Kuenya ga ad. Lagi ga da yg jual.
    Me : Oh, ya udah gapapa.
    Papa : Mau buat apa sih?
    Me : Ya kalo pagi pas laper kan boleh makan.
    Desember 2015, jam 11 malam
    Papa : *knock knock knock* Nih kue yang kamu mau. Tadi liat ada yg jual langsung papa beliin.
    Mendadak papa berubah jadi Santa Claus.
    Terdengar suara jingle bell jingle bell jingle all the way.
    Padahal anaknya aja udah lupa kalau mau makan itu kue…

  4. Dulu (masih di backup sama Papa masalah keuangan)
    Me : Papa mah udah tua.
    Pa : Makanya kamu ga boleh minta duit banyak – banyak lagi sama papa. Papa kan udah tua.
    Sekarang (udah bisa nyari duit sendiri)
    Me : Papa mah udah tua.
    Pa : Sekarang udah ga bisa bilang kamu ga boleh minta duit lagi ya.
  5. Me : Pa aku ga mau pulang. Aku mau punya rumah di sini lalu main ama beruang di belakang rumah aja.
    Pa : Jadi kamu ga mau pulang? Kamu jadi beruang aja di sini lalu kamu bebas main di hutan – hutannya.

Jadi bagaimana dengan kalian? =)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s