Telat

First of all, saya mempunyai prinsip mengenai keterlambatan. Kalo masuk jam 9, ya saya ready jam 9. Saya ga akan redi jam 8.30 atau 8.45. Saya juga tidak meminta dihargai jika saya datang lebih pagi. Hargailah saya dengan jam masuk saya yaitu jam 9. Selama belum teng jam 9, itu artinya saya ga terlambat. Itulah prinsip yang saya setujui ketika menandatangani kontrak atau membuat janji.

Keterlambatan adalah hal yang krusial bagi saya. Oh, tentu saja saya pernah terlambat. Saya ga munafik dan cukup tahu diri untuk mengakui hal tersebut. Tapi tanyakan sama orang – orang di sekeliling saya. Saya jarang terlambat. Kenapa? Saya mempunyai prinsip bahwa semua orang di dunia itu waktunya berharga. Bukan saya saja yang waktunya berharga. Tapi harus saya akui bahwa banyak sekali orang di dunia ini yang tidak tahu diri menganggap waktunya lebih penting dari orang lain.

Tulisan ini saya copy dari Telat – Adhitya Mulya tanpa perubahan sama sekali. Sejak pertama kali membaca, saya sudah terusik sekali dengan tulisan Adhitya Mulya. Pada prinsipnya bukan hanya di tempat kerja sih, tetapi dalam segala hal sebisa mungkin usahakanlah jangan terlambat. Ingat waktu orang lain sama berharganya dengan waktu kita sendiri.

On Being Late

Waktu gue kerja di Indonesia, gue dididik terlalu keras oleh mantan manager gue, whom I grew to – a little bit – despise because I knew she put some pressure because I was a trainee but also put some other pressure just for shits and giggles. That’s not to mention the most cases where she saw me condescendingly.

Tapi dari semua pressure yang dia kasih, ada dua hal yang gue akui benar dari dia.
1. Jangan telat
2. Gak ada alasan untuk telat

Prinsipnya gini.
Prinsip pertama:

Kita dibayar katakanlah 1 juta, untuk kerja dari pukul 8.00 – 17.00 (minus break 1 jam). Kantor gue paling gak bisa tolerir ketika seseorang datang telat bahkan 3 menit. Alah, gak usah telat. bahkan kantor gue berprinsip bahwa pukul 8.00 itu bukan waktunya kita sampai kantor, tapi saatnya kerja. kenapa? karena biasanya orang dateng ke kantor,

sampe,
duduk,
ngobrol bentar,
nyalain PC,
masuk system,
baru kerja.

Gak jarang di antara itu, nyarap bubur ke kantin yang mana jauh.
Iya masuk kerja jam 8.00, tapi kalo nyarap dan ngerokok setelah jam 8.00, dia baru bisa ngasih value ke company dari gaji yang company berikan, telat dari jam 8.00.

Prinsip kedua:

Kita dibayar gaji, (katakanlah 1 juta) untuk kerja 40 jam per minggu, selama 4 minggu per bulan. Meaning, kalo kita dalam seminggu telat 3 jam, berarti kontribusi kita ke kantor hanya 37 jam. Nah prinsip kantor gue:Kalo kita hanya memberikan waktu ke kantor 37 jam, kenapa kita gak terima kalo gaji kita dipotong sebanyak jam kita terlambat? Of course company gak pernah potong gaji namun itu yang selalu mereka hammer.
Again, jahat as it may sound, gue setuju. Tadinya gue liat wah kejem banget nih di company sini. Tapi kemudian bos gue ngajarin gue bahwa kita ini harus menghargai janji dan ikatan kerja atau kontrak, adalah janji. Apalah artinya manusia kalo manusia gak bisa menghargai janjinya sendiri? I hated to admit that she was right.

Beberapa alasan klasik dan betapa company gue memandangnya tidak valid:
1. Pak, rumah saya jauh. Wajar dong kalo telat

Kata company gue: GAK wajar. Rumah jauh ya urusan masing-masing. Kita udah tanda tangan kontrak untuk tiap hari kerja dari jam 8.00. Katakanlah rumah kita jauh. Jarak tempuhnya 3 jam. Ya berarti untuk menghormatinya, kita harus bangun jam 4 pagi, agar sampai di kantor jam 8.00.

2. Wah Pak rumah saya kan daerah macet

Kata company gue: lha siapa suruh tinggal di sana. kalo tau bahwa tiap hari akan macet 3 jam, ya bangun lah lebih pagi untuk hindari macet itu.

3. Sori saya gak nelfon bahwa saya telat

Company gue hanya membolehkan telat untuk hal-hal yang accidental. Misalnya, anak sakit dan harus anter ke dokter. Ada kecelakaan di jalan sehingga kita harus terlambat. Itu manusia, that’s when the phrase ‘Shit happens’ are allowed to be used. HOWEVER, company juga expect bahwa kalo telat, setidaknya kasih tau kalo kita bakalan telat. kenapa? karena prinsipnya, supposing now is 7:55 and we are still in the doctor. in this condition we know that we are going to be late. Thus kita harus telfon. Gak ada gunanya kita telfon kantor jam 8:15 untuk kasih tau kita telat karena kita emang udah keliatan telat. We’re not in our desks.
Company gue emang hell gitu sih dan mereka melakukan ini bukan karena jahat pada stafnya tapi memang karena culturenya begitu. Orang-orang skandinavia memang sangat menghargai waktu dan sangat disiplin. negara-negara skandinavia saking displinnya, memang terbukti memiliki tingkat korupsi nyaris nol. Contoh lain:
  1. Di kantor pusat di Copenhagen, seorang trainee yang 1 kali telat akan diberi warning letter 1. telat dua kali, warning letter 2, telat 3 kali, out the door.
  2. Temen gue orang skandinavia pernah cerita ttg sodaranya yang kerja di tempat lain. katanya, mereka kontrak rumah bertiga. Karena mahal, mereka cari yang murah dan travel time ke pusat kota itu 3 jam. Solusi mereka adalah,
    – tiap hari mereka bangun jam 4.
    – seminggu sekali si A nyetir sementara B dan C tidur di mobil dan gantian minggu berikutnya. Dan mereka ini bukan kerja di company gue. tapi di perusahaan lokal di sana.
As for myself, gue pernah tercatat 4 kali telat dalam 3 minggu. That’s more than 1 / week. Masih manusiawi kan? Kata bos gue, kalo gue ada di Copenhagen, gue udah dipecat. Di satu sisi, saat itu juga lagi susah bagi gue karena malem gue nulis sampe jam 3 pagi / hari. Gue maksa nulis waktu itu soalnya gaji kecil dan kudu cari penghasilan tambahan buat nikah. Kalo mau ontime, gak bisa nulis. kalo nulis, gak bisa on time.
Rumah ortu itu, kalo pergi sebelum jam 7, sampe kantor jam 7:20. Tapi kalo pergi lewat jam 7, nyampe kantor jam 10. So, not wanting to piss her off, akhirnya gue:

– Bangun jam 6
– Pergi jam 6.30
– Sampai kantor jam 6:45
– Tidur di dalam mobil di parkiran
– Bangun jam 7:50
– Masuk kantor jam 7:55

I did that for one whole year, the entire time I worked for my boss. She never knew.
And she sldn’t because it’s my business and my duty to manage my time to get to work, on time.
Itu, by the way, derita di balik buku Jomblo. Dan rada kebawa sih. Kalo mau ketemu temen, kalo sampe akan telat, gue udah nelfon mereka bahwa gue akan telat. Kalo 5 menit sebelum jamnya mereka yang belum dateng, gue udah nelfon mereka nanya posisi. Tapi nanya doang, gak marah. Ya ngapain juga marah soalnya itu kan temen kita, bukan atasan atau bawahan. Palingan gue tanya, kalo telatnya bakalan sampe 2 jam (misalnya karena dia masih gawe) gue langsung tawarin waktu lain. Ya daripada nungguin dia 2 jam, mending re-schedule. Itu ketemu temen doang. Belum buat bisnis di luar kerjaan. Kalo buat bisnis malah biasanya gue sengajain dateng 1 jam lebih awal. masukin mood bisnis dulu, pikir2 apa yang akan dikatakan, pikirin semua ide yang bisa dipikirin jadi pas counterpart dateng, kitanya udah rada siap.
Makanya biasanya kalo janjiannya gak pasti akhirnya suka disengajain ‘Jam 3-an ya, gue palingan rada telat’. Atau kalo ngumpulnya rame-rame. Kumpul rame-rame itu hukumnya pasti pada ngaret dan gue akui, daripada garing dateng duluan dan kepentok sama orang yang gue gak terlalu kenal, mending gue sengajain telat. Emang sih gak konsisten tapi daripada garing dan salah omong? hehehe 😛

Deadline

Ini lagi masalah. Waktu gue di Indonesia, kantor regional di singapur bener-bener nganggep remeh kantor indonesia karena saban dikasih deadline, kita suka telat. Sebenernya gak papa telat, tapi mereka pengennya kita kasih tau kita akan telat. Misalnya deadline tanggal 28 jam 17.00. Tentunya kita bukan anak kecil lagi dan mereka tuntut kita udah bisa assess situasi. Jadinya kalo beban kerjanya masih lebih dari satu hari, setidaknya tanggal 28 pagi kita udah kasih tau mereka kita bakal telat dan kalo pun telat, kasih tau mereka kapan kita bisa submit. Yang ada kantor indonesia dikasih project, submit nggak, ngasih kabar nggak. Tewas. Kalo pun kita kasih tau bakalan telat, biasanya singapur akan reply dengan email yang sangat menghina dan pedas bertanya ‘kalo gitu ngapain aja elo dua minggu?’ Nasty bener.

Rgds.

 

One thought on “Telat

  1. Pingback: MY FAVORITE AUTHOR

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s