Odontektomi alias Operasi Geraham Bungsu

Buat kamu yang sudah menemaniku berpuluh – puluh tahun.
Tidak terasa sudah mau dua bulan kita terpisah.
Sekarang kamu bukan bagian hidupku lagi.
Padahal dulu, kemanapun aku ada, kamu selalu ada di sana.

AKu cuma ingin berterimakasih karena kamu ada di sana.
Karena kamu selalu ada.
Tidak pernah meninggalkanku walau sedetikpun.

Sekarang kamu sudah pergi.
Karena walau kita sudah menjadi bagian hidup masing – masing,
tapi masalah itu tidak akan hilang.

Kita yang harus mengalah.
Kita yang harus berpisah.

Aku doakan semoga kamu bahagia.
Akupun sekarang sudah bahagia tanpa kamu.
Walau kamu ga akan pernah tergantikan.

Puisi oleh Ricca. Judulnya Wahai Kau Gigi Bungsuku :p

Alkisah terdapatlah dua buah gigi bungsu di sebelah kiri ma kanan gigi bagian atas gw. Si gigi bungsu yang nama kerennya wisdom teeth ini sangat mengganggu karena dia menekan gigi depan gw. Jadi miring gitu. Gw jadi males banget ngelihat kaca. Palagi kalo lagi senyum. Sebenernya ga ketara banget sih kalo ga diperhatikan. Tapi gw malas aja gitu.

Gw mengetahui si gigi bungsu ini gara – gara gw ke ortodontis alias spesialis kawat gigi untuk konsultasi pemasangan kawat gigi. Gw disuruh rontgen dulu untuk melihat penyebab tidak ratanya gigi gw (sebenernya ini tulisannya ronsen apa rontgen sih? Gw tulis jadi rontgen aja ya…) Alhasil terlihatlah si dua gigi bungsu atas yang dengan bandelnya menekan gigi tengah gw dan satu gigi bungsu di bagian kiri bawah yang tumbuhnya miring.

Si ortodontis menyatakan bahwa gigi bungsu bawah nanti akan coba dikeluarkan bersamaan dengan proses pemasangan kawat di gigi. Kalo ternyata gagal, ya mau ga mau dicabut juga. Karena si gigi bungsu bawah mau digunakan untuk mengisi satu bagian geraham gw yang bolong akibat salah tambal. Sedangkan untuk gigi bungsu bagian atas, tidak bisa ditawar lagi, harus dicabut kanan kiri alias di operasi alias odontektomi (pake bahasa kedokteran biar kedengarannya keren gitu deh.)  Oh tidakkkkkkkkkkk…

Posisi pertama dari kiri itu masalah gigi bungsu bawah gw.
Posisi ketiga dari kiri. Seperti itulah masalah gigi bungsu atas gw.

Karena takut, gw undur terus nih cabutnya. Tapi gw mikir lagi, kalo ga sekarang, kapan lagi baru mau cabut. Akhirnya gw suruh adek gw buat nanyain dokter gigi langganan di Semarang untuk merekomendasikan Dokter Spesialis Bedah Mulut alias oral surgeon. Disarankan ke dokter Koeswartono, SpBM di rumah sakit Elisabeth. Sayangnya pas gw cari hari, ternyata ga masuk ma schedule periksa Dr. Koeswartono di RS Elisabeth. Duh galau banget deh nyari – nyari lagi jadwal prakteknya dia. Ternyata dapet jadwal praktek dia di RS Panti Wilasa Dr. Cipto, Semarang. Lega~

Akhirnya gw ma bungsu (adek gw) ketemu ama dr. Koeswartono. Kesan pertama bertemu Dokter Koeswartono ini menarik sekali. Dy liat hasil rontgen gw, dia bilang ya udah operasi aja ini. Selesai. Lima menit. Cadas. Cepat. Tepat sasaran. Hahaha.

Ya udah akhirnya gw bikin janji ama Dr. Koeswartono mengenai jadwal operasi. Ternyata operasi gw harus dipercepat satu hari dari jadwal yang dijanjikan karena Dr. Koeswartono harus ke luar kota. Akhirnya gw majuin tiket pesawat gw satu hari, dan hari itu datang ke Semarang, besoknya gw operasi si gigi bungsu.

Sebelum operasi gigi bungsu, gw memaksakan diri gw makan terus pagi siang malam biar fisik gw kuat dan ga sakit. Satu hari sebelum berangkat ke Semarang, gw minta Sheila menculik gw. Kami berdua pegi makan di Bu Kris, lalu gw orang awalnya mo pegi pijat di Nano, tapi karena penuh akhirnya kita pegi karaoke di Inul Vizta Pluit Junction. Pokoknya gw tu parno ga jelas lah. Takut ga bisa makan. Takut ga bisa karaoke lagi. Tapi apapun yang terjadi, terjadilah. Pas sampai di Semarang, satu malam sebelum operasi, gw minta nyokap beliin ayam goreng ma sambel favorit gw. Ga heran berat gw naiknya menggila.

Gw operasi di RS. Elisabeth, Semarang. Pagi itu gw berangkat ke RS Elisabeth, ditemani nyokap ma bungsu. Setelah menyelesaikan administrasi, gw sempat ke arah patung Yesus yang terletak di tengah taman. Berdoa sebentar memohon penyertaan untuk operasi si gigi bungsu. Semoga ga sakit dan recovery nya bisa cepet. Selesai berdoa, gw masuk ke kamar rawat inap. Si bungsu udah pulang aja karena ngejar kelas bikin kue.

Gw dapet kamar Magdalena Daemen. Entah kenapa ya kalo gw itu setiap kali masuk rumah sakit, walaupun kayak saat gw mo operasi ini nih, gw kan sebenarnya ga sakit kan, tapi bawaannya lemes gitu. Akhirnya gw ganti baju dan ketiduran. Kata nyokap gw, belum diapa – apain aja gw udah kelihatan lemes banget. Gw dikasih obat, di tes suntikan antibiotik, di pasangin infus, disuruh kumur pake obat kumur, dan didoronglah gw ke kamar operasi. Wow! Ini pertama kalinya gw ke kamar operasi. Gw merasa bersemangat. Dokter – dokter yang ada di sana baik – baik semua. Berusaha ngajak gw ngobrol biar ga nervous menjalani operasi kali ya. Padahal gw ga nervous loh. Gw merasa sangat bersemangat menjalani operasi bedah mulut itu.

Dan untuk pertama kalinya gw mengetahui rasanya di bius tu gimana.

Samar – samar gw mendengar orang berkata kalo operasinya udah kelar. Mau pindah ke kamar rawat inap.
Samar – samar gw merasa didorong ke kamar rawat inap.
Samar – samar gw merasa ada kapas di mulut gw tebel banget.
Samar – samar gw merasa butuh tidur lagi.
Samar – samar gw tau adek gw dateng.
Samar – samar gw ada minum susu vanilla.
Sama – samar gw minum susu coklat.

Pokoknya semuanya serba samar – samar deh. Gw ketiduran selama sehari penuh. Ada bangun lalu tidur lagi. Bangun lalu tidur lagi. Semenjak kuliah sampai saat ini, gw rasa itu saat gw tidur paling lama deh. Gw terbangun keesokan paginya, bener – bener bangun tu jam dua dini hari. Itupun dua jam doang. Lalu gw ketiduran lagi jam empat pagi.

Sejauh ini, hasil operasi dari Dokter Koeswartono sangat OKE. Ga sakit sama sekali. Gw bisa bebas makan. Cuma satu kali aja pusing yaitu saat gw ketawa terlalu kenceng. Selebihnya ga ada keluhan kecuali pipi gw membengkak. Itu wajar karena kan namanya juga abis operasi. Bengkaknya kurang lebih satu minggu. Untuk benangnya, dia pakai benang yang nyerap ke daging jadi ga usah repot lepas segala. Terus gw cuma dikasih beberapa jenis obat ma obat kumur. Sikat gigi juga ga terlalu susah. Paling nyikatnya harus pelan – pelan aja.

Gigi yang diambil sama dokter Koeswartono bagus banget. Utuh gitu dua gigi. Sampai gw koleksi itu gigi saking bagusnya.

Setelah operasi, gw cuma sekali doang ngunjungin dokter Koeswartono. Jadi ceritanya selang berapa hari abis operasi, gw harus kontrol. Datenglah gw ke RS Elisabeth. Gw udah dateng pagian, tetep dapet antrian nomer enam. Terus pas gw lagi nunggu, susternya bilang kalo dokter Koeswartono bakal datang terlambat karena pesawatnya delay dari luar kota. Waduh, dalam hati udah was – was. Bokap telepon, dia bilang wah bisa ampe sore banget tuh. Apa boleh buat. Gw pasrah.

Dan ternyata oh ternyata… Dokter Koeswartono datang, beliau minta maaf ke pasien – pasiennya karena pesawatnya terlambat. Lalu mulai masuk satu demi satu pasiennya. Satu pasien cuma periksa paling lama ga sampe sepuluh menit. Jam dua siang gw udah selesai periksa. Cuma disemprot pake obat aja. Ya ampun padahal gw udah parno aja kalo sampe sore periksanya. Cadas. Cepat. Tepat sasaran. Hahaha~

Jadi sekarang gw tinggal bersiap – siap aja buat pasang kawat gigi. Semoga gigi gw bisa rapi. Fufufufufu~

7 Comments Add yours

  1. Yenny says:

    Saya yenny dr smg…saya mau tanya donk..untuk biaya operasinya brp di elisabeth?karena say juga harus operasi gigi geraham bungsu..namun saya masi takut..makasi mbak ricca..

    Like

    1. riccatinara says:

      Hi yenny. Kalo operasi di elisabeth tergantung kelas kamar yg di ambil. Pengalaman operasi sih ga menyakitkan kok. Karena kan di bius total 🙂

      Like

      1. *henny says:

        Hai mbak ricca.. Tolong kasih rincian harga nya sekalian mbak.biar temen2 bisa tau..bisa ancang2 untuk harga ..saya rencana juga mau cabut gigi geraham.terimakasih.

        Like

      2. teaforbreak says:

        Hai henny. Sorry banget udah lama. Sy udah ga inget jg 🙂

        Like

  2. Yenny says:

    Thanks ya infonya…operasinya bru tgl 2 juli kmrn sis?kalau sis ricca dlu hbs brp?buat perkiraan saya saja..hehehe..saya sudah tny2..tp hrgnya mahal sekali…hikzz…hikzz….

    Like

    1. riccatinara says:

      Ahahahahah iya sejujurnya mahal sih yenny. Cm kalo saya bandingkan dengan teman2 sy yg mengalami sakit setelah operasi segala, ya bisa dibilang harganya memang sesuai sekali. Lagipula setelah itu saya ga mengalami sakit. Paling cm bengkak saja pipi saya. Operasinya di bulan april 🙂

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s