Book Review : Istana Di Atas Pasir

Pendahuluan (ga penting sih sebenernya)

Hari ini hari Jumat dan gw bahagia hari ini. Kenapa? Alasan pertama, besok sudah weekend. Alasan kedua, gw cek rekening gw pagi ini, udah gajian. Horeeeeee!!! Dari semua hari gw paling suka hari gajian.

OKeh jadi kemarin ceritanya gw jalan – jalan ke GI. Janjian ketemuan ma temen gw di Gramedia, tangan gw udah gatel mau beli ini buku. AKhirnya gw dapet juga. Lalu gw makan di Marche… Duh kangen gw ama Marche. Akhirnya kesampaian juga. Terus temen gw bilang mo nonton Jurassic World 4D, ternyata 4D nya udah abis. 4D nya sekarang buat film Terminator Genisys. Karena filmnya 4D X 3D, dan kita berdua itu pake kacamata, akhirnya batal. Ya sudah makan di Benedict aja. Gw cobain tehnya aduh gw lupa namanya tapi enak sih. Gw dibilangin buat coba tanpa gula dan coba sekali lagi pake brown sugar. Wow~ rasa yang lucu. Sayangnya gw takut kebanyakan konsumsi gula jadi gw ga pake gula lagi berikutnya (iyah gw takut diabetes). Terus gw makan cheesecake brownie nya. Enakkkkk ui sayang ukurannya kecil banget. Untung gw abis makan kalo ga sih nangis juga. Lalu gw liat ada strawberry cake nya. Tau gitu gw pesen strawberry cake nya. Huhuhu~ Mupeng banget liatnya…

Pulang sampai ke rumah, gw beberes lalu gw mulai baca buku ini. Dengan sangat cepat. Benar – benar cepat. Saking cepatnya, gw sampai kaget. Sekitar jam sebelas kurang sedikit lah mungkin 5 – 10 menitan gw mulai baca ini buku. Jam 23:14 temen gw telepon (kok bisa detail banget ampe ke menitnya? Iya gw liat di call log gw.) ampe kurang lebih setengah jam. Setelah itu gw baca lagi, jam 00:05 udah kelar aja bacanya. Eh gile ampe kaget gw cepet banget gw baca ni buku ya. Negeri van Oranjee aja belum kelar ampe sekarang.

25574301

Blurb

Mahar seratus juta telah meruntuhkan fondasi cinta Ivan dan Amara yang telah mereka coba bangun selama tiga tahun terakhir. Mereka berpisah, meninggalkan semua kenangan manis dan menutupnya menjadi lembaran masa lalu.

Amara mengikuti keinginan sang ibu untuk menikahi Adrik, lelaki sempurna berjabatan tinggi yang bergelimang harta. Semua berjalan sesuai yang diimpikan sang ibu, pada awalnya. Hingga Amara mulai menyadari betapa rapuh rumah tangganya.

Bertahun-tahun lewat, Amara tak sengaja bertemu kembali dengan Ivan. Semua telah berubah, kecuali rasa yang masih mewarnai hati keduanya.

Namun, apakah rasa itu cukup untuk membuat cinta menemukan jalannya?

Atau mereka harus mempertahankan istana mereka masing-masing, yang dibangun di atas pasir?

Review

Ehm~ Gw juga bingung bagaimana mereview buku ini. Yang pasti gw baca buku ini dengan cepat sekali. Saking cepatnya tau – tau udah kelar aja. Gw ampe kaget. Cepet banget gw bacanya ya.

Sebenarnya buku ini memiliki potensi untuk menjadi buku yang sangat bagus untuk dibaca. Sayangnya adalah, buku ini kurang menggali potensi dari setiap tokohnya. Tidak adanya kesempatan bagi setiap tokohnya untuk berkembang. Tau – tau udah terjadi begitu saja tanpa digali kedalaman emosi setiap tokoh.

Untuk kedua tokoh utamanya yaitu Amara dan Ivan, chemistry mereka berdua kurang. Tahu – tahu udah putus aja. Lalu udah ketemu aja.. Lalu udah jadian lagi aja. Lalu tahu – tahu udah mau married aja. Terus mamanya Amara juga mengingatkan gw akan sinetron dimana mama tokoh utama marah, mata digede – gedein, mulut di tipis – tipisin… Krik… krik… krik…

Tapi walaupun memiliki kekurangan di penokohannya, buku ini boleh lah dibaca saat lagi senggang. Gw sendiri sih naksir buku ini karena judulnya. Istana di atas pasir, judul yang dalem yah. Lalu yang gw suka dari buku ini adalah penggunaan kata – katanya yang menurut gw ga kalah dalem dari judulnya.

“Istana di atas pasir,” Amara melanjutkan. “Kamu tahu apa artinya? Atau, kamu membayangkan apa?”

“Rapuh?” Ivan menebak.

Amara mengangguk.

“Nggak bisa diperbaiki lagi?”

“Ada hal-hal yang nggak bisa dipaksakan dalam hidup ini. Aku nggak ingin hidup dalam sandiwara.”

Kata – kata ini benar – benar melukiskan judul dari buku ini. Kata – kata inilah yang membuat gw tidak menyesal mengambil buku ini di deretan buku di Gramedia.

Lalu di bagian akhir ada sedikit cerita mengenai 3 tokoh utama di buku ini. Cerita terakhir inilah yang menurut gw paling menarik karena menceritakan emosi dari setiap tokoh ketika semuanya akan berakhir. Gw inget sekali quote nya “Sebab, cinta melewati batas kata-kata.”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s