Heptalogy – Once Upon a Time in China – Semester 1 di Gz

Pendahuluan (Ga penting sebenernya)

Gw awalnya mau menuliskan cerita secara urut. Tapi setelah selesai cerita hari pertama aja kok rasanya banyak banget ya. Memang kenangan 4 bulan ga mungkin sih selesai dalam sekali bercerita. Setelah gw pikir lagi, akhirnya gw putuskan untuk lanjutkan dalam bentuk foto aja. Dari foto – foto itu gw akan menceritakan tentang kehidupan gw di Gz.

As per request, cerita ini akan gw bagi – bagi ke beberapa bagian. Bagian pertama adalah cerita saat gw pertama kali di Gz. Bagian kedua adalah saat gw pulang ke Indonesia lebih tepatnya mengenai perjalanan gw ke Bali. Bagian ketiga mengenai semester dua gw di Gz. Bagian ke empat adalah mengenai perjalanan gw ke Hunan, Changsha, dan Zhang Jia Jie (sesuai request nya Debby, katanya jangan lupa buat tulis yang satu ini hahaha). Bagian ke lima adalah perjalanan gw ke Hongkong. Bagian keenam adalah perjalanan gw ke Macao. Bagian terakhir adalah post mengenai makanan di Gz. Banyak memang, tapi itulah cerita gw selama tahun 2013. Selamat menikmati.

Yuk dimulai atuh ceritanya~

Jadi kehidupan gw di Guangzhou dimulai dari selesainya kuliah S2 gw di Untar. Gw pun pengen jalan – jalan buat lihat dunia lain (bukan dunia lain yang ’itu’). Setelah selesai sidang bulan Desember 2012, gw pun menanti bulan Februari 2013 dimana gw akan pindah ke salah satu kota di China, yaitu Guangzhou.

Kenapa sih Guangzhou? Kok ga Beijing atau Shanghai aja? Alasan pertama, di Guangzhou ada sepupu gw. Alasan kedua karena Guangzhou deket HK. Alasan ketiga, flight ke Guangzhou lebih deket. Cuma lima setengah jam dari Indonesia.

Dan alasan keempat. Ini yang penting. Dan ini baru gw ketahui setelah gw berada di China. Pernahkah mendengar pepatah yang mengatakan sheng zai Suzhou, Zhang zai Hangzhou, chi zai Guangzhou, si zai Liuzhou yang artinya kurang lebih lahirlah di Suzhou, besarlah di Hangzhou, makanlah di Guangzhou, matilah di Liuzhou. Suzhou merupakan kota yang memiliki budaya dan pendidikan yang baik. Tumbuh di Hangzhou karena kota ini adem ayem dan tenang. Makan di Guangzhou soalnya makanannya enak – enak. Lalu mati di Suzhou soalnya kualitas kayu buat peti matinya paling bagus. Pertanyaannya adalah, peti matinya ga bisa dikirim pakai ekspedisi ajakah??? Susah aja gitu sebelum mati aja masih harus ke Suzhou dulu.

Yah alasan terakhir sih karena bokap gw suruh ke Guangzhou aja sekolahnya.

Nah itulah alasan mengapa gw terdampar di kota ini. Sekarang gw akan mulai dari awal kisah gw berada di kota ini.

Pertama kali gw dateng ke sini tu di bulan Desember 2012, diajak bokap gw keliling liat sekolah. Pas pertama kali dateng ke Jinan, bokap langsung jatuh cinta (Iya.. bokap yang demen, bukan gw..) Akhirnya diputuskanlah gw sekolah di Jinan. Pas gw di Jinan, kita udah mau book sushe alias asrama dulu neh. Tapi ga di kasih ama pihak sekolahnya. Mereka bilang tar aja kalo udah daftar sekolah baru pesen kamar. Ya sudah akhirnya gw balik ke Indonesia. Tapi gw sempet deg – deg an juga neh. Kalo ga dapet kamar gimana. Akhirnya gw email ke pihak Jinan dan dibales dengan jawaban yang sama juga. Gw diskusi ma bokap, katanya kalau ga dapet ya udah tar kita cari apartemen aja di sana.

Akhirnya di bulan Februari 2013 gw berangkat lagi ke China. Dengan modal satu koper baju, satu backpack, satu tas laptop (beserta laptopnya tentu saja), ama satu tas tenteng, gw pun menuju China buat sekolah. Adios Indonesiaaaaaa…

1 sdh

Di hotel namanya Holiday Villa di Renhe

Sampai di Guangzhou (berikutnya gw singkat dengan nama Gz aja yah), gw tinggal dulu di daerah Renhe karena sepupu gw tinggalnya di sana. Daerah Renhe ini dekat dengan bandara. Kalau dari Jinan mau ke Renhe bisa naik kereta di line orange sekitar 45 menit perjalanan. Dari line orange itu bisa lanjut langsung juga ke bandara.

Ga selang waktu lama akhirnya gw dateng ke Jinan untuk registrasi. Seperti pada cerita gw di post sebelumnya, disinilah gw ketemu ama temen pertama gw di Gz.

Jadi ceritanya pas lagi registrasi buat sekolah, ada cewek di depan gw. Pakai coat warna putih gading lagi ngantri. Gw lupa gimana ceritanya gw tau dia orang Indonesia. Yang pasti gw colek dia, gw tanya registrasi di sini ya? Dia bilang iya ini antrian registrasi. Lalu gw akhirnya kenalan sama dia. Gw tanya, “Nama lo siapa?” Dia jawab ,”Ricka. Lo?” Gw kaget sesaat. Lalu gw jawab,”Errrr… Ricca.” Wow kejutan macam apa ini di Gz antrian depan belakang registrasi sekolah bisa kenalan ama orang yang punya nama yang sama ama gw. Akhirnya gw ngantri lah bareng Ricka. Karena Mandarin sedikitpun gw ga ngerti, gw udah cengo kayak orang bego aja di sana. Tapi berkat bantuan sepupu gw dan Ricka yang mengijinkan gw nyelonong antriannya (antriannya panjang. Gw males ngantri. Gw liat si Ricka, lalu gw minta ijin dia buat nyelonong antriannya dia. Eh dikasih. Ya udah gw nyelonong aja.) akhirnya proses registrasi sekolah gw selesai juga. Oh ga lupa gw tukaran no HP ma Ricka.

Si Ricka dulu udah pernah sekolah di Gz ampe kelas B. Selang berapa tahun kemudian dia baru balik lagi ke Gz untuk ngambil kelas Kuai Xia selama 1 semester. Gw sendiri di semester pertama ini ambilnya kelas Kuai Shang.

Jadi di Jinan, pembagian kelas tu kalo yang basic kelas E (level paling bawah) sampai kelas A, lalu ada Zhong Shang, Zhong Xia, ada kelas bisnis, ada kelas Benke untuk S1 yang dibagi 2 antara Benke untuk bisnis maupun Benke untuk ngajar. Untuk kelas percepatan ada Kuai Shang ama Kuai Xia. Kuai Shang sendiri gabungan pelajaran kelas C, D, dan E. Untuk Kuai Xia gabungan pelajaran kelas A dan B. Kuai artinya cepat.

Lalu gw akhirnya pergi ke yinhang alias bank untuk ngurus pembukaan rekening. Setelah itu gw ke sushe (asrama) untuk ambil kamar. Di Jinan ini untuk international student ada empat sushe. Dua untuk cewek, dua untuk cowok. Untuk sushe gw namanya Zhong Ai Lou. Zhong (tulisannya zhong tengah terus dibawahnya xin hati) yang artinya loyal, ai yang artinya cinta, dan lou yang artinya bangunan. Jadi arti dari nama sushe gw adalah bangunan cinta yang loyal -> ini karangan gw sendiri.

7 sdh

Zhong Ai Lou

Gw ambil kamar lantai satu yang untuk dua orang. Kamarnya luas banget. Kena harga 6000 an. Gw pikir ga bakal dapet roommate. Eh ternyata ga lama kemudian gw dapet temen sekamar orang Peru, yaitu Yeni He Xian. Dia bukan asli orang Peru kok. Orangtuanya dari Gz tapi mereka pindah ke Peru. Yeni anaknya baek tapi ga pernah beresin kamar. Jadi urusan beresin kamar jadi kerjaan gw. Yah gw gapapa sih soalnya tiap weekend juga dia bakal balik ke apartemennya yang letaknya di Beijing Lu. Yeni ambil kelas E di Jinan. Rencananya dia mau ambil Benke. Dia sendiri punya pacar di Peru namanya Boris. Tiap hari Yeni akan bangun sangat pagi untuk mandi dan make up an. Gw sendiri habis Yeni mandi n make up an, baru gw bangun untuk mandi. Saat gw selesai mandi dan siap – siap ke kampus, make up nya Yeni belum kelar.

12 sdh

Ini kamar gw ama Yeni. Ini foto pas hari terakhir semester 1. Jangan heran kamarnya berantakan.

Sedikit gambaran mengenai sekolah gw. Gw kasih fotonya aja sekalian mengenang Jinan Daxue Huawen Xueyuan. Terutama buat Ricka. Ka… Lo kaga ngidam jiaozi (semacam pangsit) ama changfen (gw ga tau bahasa Indonesianya apa) ya???

2 sdh

Ini adalah jalanan dari Sekolah gw dan Ximen ke sushe

3 sdh

Lanjutan gambar di atas, kalau jalan lurus terus akan sampai di sushe baru khusus buat cewek. Dari sushe baru khusus buat cewek, kalo belok kanan bakal sampai ke sushe baru khusus buat cowok. Kalau belok kiri lalu naik tangga akan sampai di sushe lama khusus buat cowok.

5 sdh

Kalau foto sebelumnya, lurus terus kan ke sushe baru cewek. Tapi kalau belok kiri, di sana nanjak dikit bakal ketemu can ting alias kantin. Dari kantin itu udah deket ke sushe lama cewek alias Zhong Ai Lou. 6 sdh

Ini bangunan di sebrang kantin. Dulu tempat ini digunakan sebagai sushe, tapi pas semester dua gw di Jinan, bangunan ini dipugar jadi semacam hostel gitu.

8 sdh

 Ini sushe baru cewek dan cowok dilihat dari dekat kantin

13 sdh

Ini jalanan mau ke Dongmen. Dongmen sendiri artinya pintu timur.
4 sdh

Ini di dekat yiyuan alias klinik ada papan pengumuman. Jangan ditanya isinya soalnya ga pernah gw baca.

9 sdh

Nah ini sekolah gw. Di dekat sekolah gw itu ada satu bangunan kecil tempat jualan makanan kecil semacam jiao zi, kalo ga ada lunpia, kalo ga ada bakpao. Gua biasa beli dou jiang alias susu kedelai. Bisa kelihatan di gambar kalau ada jembatan penghubung. Biasa nya orang – orang pada suka nongkrong di sana kalau lagi jam istirahat, kadang buat ngerokok atau sekadar nongkrong dan ngobrol aja.

10 sdh

Ini di Dongmen ada danau kecilnya gitu. Sebenarnya bukan danau ya. Apa ya sebutannya? Empang kali ya? Btw, di sini terkenal dengan cerita tentang si merah yang pernah bunuh diri di sini. Tau dah bener apa ngga nya. Di sana ada bangunan gazebo juga. Kadang ada yang suka pacaran di sana. Kalau malem – malem suka ada yang mabok juga pipis ke air danau Dongmen. Pas dikuras katanya bau banget.

11 sdh

Ini jalanan di Dongmen. Bangunan di gambar yang di atas tanjakan itu sekolah gw. Yang sebelah kanan itu sekolah juga cuman bangunan lama.

Cerita gw jadi loncat – loncat nih. Tapi emang semuanya berhubungan jadi gw bingung juga nge cut nya di mana. OK Balik ke hari pertama gw di Sushe lagi deh. Jadi di hari pertama itu gw ma bokap ma sepupu gw pegi ke Ximen (pintu barat) untuk beli perlengkapan kamar. Di Ximen ada toko kecil gitu yang jual barang kebutuhan sehari – hari. Setelah beli, gw jalan ke sushe balik ke kamar, kedengaran dua orang lagi ngomong di kamar sebelah gw. Ternyata ada dua orang Indonesia juga stay di sana, namanya Evanda ma Crevia. Akhirnya kita kenalan deh.
IMG_9869

Gw ama Regent di Ximen abis selesai Daftar Ulang kelas dan ngurus visa. Di sini gw cuma mau nunjukin ini lho jalan ke Ximen. Sekolah gw itu jalannya nanjak semua. Ga Dong Men, ga Xi Men, nanjak semua.

Sampai ke kamar, gw siap – siap mau beresin kamar, bokap gw bilang kalo mereka mau ngejar kereta ke Shenzhen. Krik… Krik… Krik… Jadi akhirnya gw harus melepas bokap ma sepupu gw ke Shenzhen padahal gw buta bahasa Mandarin, sedikitpun ga bisa. Tapi apa boleh buat. Mereka langsung cabut gitu. Disinilah cerita gw survive di China dimulai.

Hari itu gw abisin setengah hari buat beresin kamar. Itu kamar gw pel, gw lap, gw bersihin, gw tata barang – barang gw. Selesai beresin, badan gw pegel banget. Mandi air panas enak nih. Gw pun siap – siap mandi air panas. Ehhhhhh air panasnya ga nyala. Karena udah terlanjur akhirnya gw pun mandi pakai air dingin. Padahal hari itu lagi musim dingin. Dan gw keramas pula. Huhuhu. Kasihan banget sih gw.

Selesai mandi gw berpikir, ga bisa begini terus. Parah aja kalau tiap hari di musim dingin gw harus mandi air dingin. Bermodal pleco yang gw install di ipod gw, gw ngadep pengurus sushe. Dia ga bisa bahasa Inggris jadi harus pakai bahasa Mandarin. Gw ga bisa bahasa Mandarin akhirnya gw pakai bahasa tubuh dan pleco. Gw tulis water. Awalnya gw berusaha membaca (menggunakan ingatan pas – pas an gw tentang nada dalam bahasa Mandarin). Tapi dia tampak bingung. Akhirnya gw kasih lihat ke si A Ie aja. Lalu gw tulis hot gw kasih liat lagi ke si A Ie. Lalu si A Ie nyerocos pake bahasa planet yang gw ga tahu artinya. Setelah itu dia panggil satu bapak – bapak. Si bapak – bapak ini pun dateng dan ke kamar gw. Dia bilang ke gw kalo ini harus diginiin lalu diginiin supaya air panasnya keluar. Gw ga ngerti dia ngomong apa. Cuma gw liat gerakannya aja lalu gw ngangguk – ngangguk. Akhirnya gw bisa nyalain air panas juga. Kalo si Yeni hoki neh. Pas dia dateng udah ada gw yang tau cara nyalain air panas. Jadi dia tinggal tanya gw doang.

Lalu hari itu tidak selesai di masalah mandi. Gw berasa lapar dan akhirnya gw pun berjalan ke Ximen lagi. Di daerah Ximen ada beberapa tempat makan, tapi yang gw demen si satu warung makan Muslim. Nah di sana juga pada kaga bisa bahasa Inggris tu. Akhirnya gw pake bahasa tubuh dan pleco lagi. Gw yang udah pusing, si waiter yang nyerocos terus, gw makin pusing. Akhirnya gw tulis ayam di pleco gw tunjukin ke dia. Si waiter, udahlah ngeliat muka gw bego – bego ga ngerti Mandarin, masih aja nyerocos pake bahasa Mandarin. Sumpah gw pusing banget ga ngerti dia ngomong apa. Terus akhirnya gw menyerah. Gw pake bahasa tubuh yang menyatakan bentar – bentar. Lalu untungnya di sana ada gambar menunya. Gw tunjuk salah satu menu. Ternyata menunya itu nasi pake telur yang ditumis pakai tomat. Enak juga. Gw juga udah pasrah. Makan apapun boleh lah. Porsinya gedeeeeeee banget.

Pas gw lagi di tengah – tengah acara makan, si waiter nya nunjukin daging yang dibalut tepung lalu digoreng gitu. Dia nyerocos apa gw ga tau gw ngangguk – ngangguk aja. Tau – tau itu ayam udah dibungkus ditaruh di atas meja gw. Gw sampai bengong ga tau mau ngomong apaan. Tapi akhirnya gw bayar juga itu ayam. Abis gw juga bingung mau ngomong apa.

Itulah perjuangan hari pertama gw di Gz. Homesick. Tapi gw ga nangis dong. Gw bertahan. Habis makan gw nyelinep ke bawah selimut. Terus nonton How I Met Your Mother. Malamnya gw makan deh tu ayam goreng tepung. Enak ui…

Besoknya gw makan di rumah makan Muslim lagi. Pesen nasi goreng. Kali ini ada orang Indonesia. Gw sembarangan ajak ngomong. Gw tanya bahasa Mandarinnya nasi goreng dibungkus. Akhirnya gw bisa pesen nasi goreng. Di bungkus pula. Tapi porsinya banyak banget. Sampai ngebentuk kotak stereofoam itu nasi goreng. Malamnya gw diajak sama Evanda dan Crevia ke satu jalan, gw lupa namanya, buat makan di Saizeriya. Jadi Saizeriya ini menyediakan makanan seperti pizza dan kawan – kawannya. Selama di Gz, gw lumayan sering makan di Saizeriya. Pas pulang pegi makan dari Saizeriya ini, gw orang naik MRT. Karena sudah malam, orangnya rame banget. Nah otomatis gw berdiri dong. Eh ada satu ibu – ibu terdorong ke tempat gw. Mulutnya kebuka. Terus keluar napas dari mulutnya. BAUUUUUUUUUU banget itu demi apa. Gw merasa arwah gw melayang keluar sesaat dari badan gw. Dosa apa sih gw malem – malem nyium bau semacam itu.

Nah itulah kehidupan awal gw di China. Dengan bahasa Mandarin pas – pas an gw berusaha survive di negara ini. Sekarang gw akan mulai cerita mengenai sekolah gw dan kehidupan baru gw di China bersama teman – teman gw.

Hari pertama gw masuk sekolah, gw dateng pagi – pagi.  Gw berkenalan dengan satu cewek dari Venezuela yang dateng lebih pagi dari gw, namanya Suzana. Tidak lama setelah Suzana, datenglah satu cewek lagi. Dia duduk di samping gw. Namanya Lili, orang Thailand. Dia ngajak gw kenalan, nanya – nanya no HP gw, nyerocos ga berhenti, terus dia keluarin satu kartu, dia nulis no hp dia di kartu itu terus suruh gw inget – inget no hp dy, lalu nawarin gw pisang. Dia terus cerita mengenai kelebihan pisang dan mengapa gw harus makan pisang. Lalu di menjelaskan dengan istilah kedokteran yang membuat gw bengong mengenai manfaat pisang. Lalu dia mendadak terdiam sendiri. Gw pun terdiam.

Ga lama kemudian masuk satu orang cowok. Ni cowok hobby banget pakai topi. Gw kenalan ama dia, ternyata dia orang Indonesia. Namanya Regent Subrata alias Zhen Ming An. Pas pertama kali kenalan sama Regent, gw pikir dia umur 25 tahunan. Setelah tahu ternyata dia umur 18 tahun, gw langsung merasa berdosa banget ama dia. Regent ini salah satu temen baik gw di Gz.

Gw juga berkenalan dengan banyak orang hari itu. Kelas gw itu isinya 50% orang Indonesia, 50% orang luar. Jangan ditanya deh kenapa bahasa Mandarin gw acak adut. Hahaha… Yang gw inget di angkatan gw ada 2 orang korea. Yang satu namanya Li Ciao Sien alias So Hyun dan yang satunya namanya Li Sang Kui alias Lee Sang Kyu. Lalu ada orang dari Venezuela yaitu Suzana yang tadi gw sebutkan, Spanyol yaitu Vazi alias Hua Zi dan Vero, Cili yaitu Carlos Anibal, Guatemala yaitu Makli Letty yang kalau kehabisan kata – kata dia suka ngomong eeeeeeeeeeee, aduh ada lagi Katty Cheong ama Franco gw lupa dia orang dari mana pokoknya bahasanya Spanyol gitu lah. Lalu ada orang Thailand yaitu Kappa, Toei (dua orang yang ngaku sodaraan tapi kayaknya pacaran) lalu ada Lili, Boboy, sama si Tuck. Dua nama terakhir hopengnya Debby ma Regent. Mana suka mereka berdua kata – katain pula. Tapi Boboy sama Tuck itu baik lho. Mereka mampu dengan sabar menghadapi Lili.

Sebenarnya angkatan gw ini udah mending. Angkatan di bawah gw kuai shang nya parah banget. Dari satu kelas cuma ada 2 orang selain orang Indo. Gw rasa itu 2 orang bakal jago deh bahasa Indonesianya.

Nah di hari pertama sekolah ya penunjukan ketua kelas. Si Letty jadi ketua kelas alias banzhang, lalu si So Hyun jadi wakil ketua kelas yang tidak pernah masuk kelas. Lalu banzhuren alias guru yang in charge (apa sih sebutannya gw lupa deh. Inget Mandarinnya tapi lupa bahasa Indonesianya. Wali kelas bukan ya? ) itu Liu Hong Hong alias Liu laoshi (gw ada buat karikatur mukanya sayangnya gw lupa simpan di mana.) Liu Laoshi ini jadi guru Jingduke di kelas gw. Jingduke itu semacam kelas membaca. Lalu ada Li Zhou alias Zhou Zhou. Dia itu guru Hanzi kelas gw. Gw sejujurnya ga ngerti kelas Hanzi ini ngapain sih. Lalu ada guru kelas tingshuo alias mendengar dan berbicara. Tapi gw lupa nama laoshinya. Guru kelas tingshuo ini orangnya sabar banget. Terus dia juga sering ngajakin kelas gw buat nonton.

IMG-20130226-06467Jadwal Semester 1

Selesai kelas hari pertama ini, gw ketemuan sama Ricka. Ehm gw udah ga sabar cerita ke si Ricka tentang Lili. Siapa sangka si Ricka juga udah ga sabar cerita ke gw tentang Lili. Jadi pagi – pagi dia ketemu ama Lili di lift. Si Lili dengan bahasa Inggris berlogat Thailand nanyain kelas ama si Ricka. Lalu si Ricka ditawarin pisang. Mungkin pengalaman pertama kali bagi Ricka dimana pagi – pagi dia ditanyain kelas lalu ditawarin pisang kali. Di hari ini juga gw kenalin Ricka ke Regent. Lalu kita bertiga makan McD alias Mai Dang Lao.
IMG_9873

Ricka, Ricca, Regent. Triple R

Hari kedua, masuklah serombongan orang Indonesia ke kelas gw. Terdiri dari Stella, Vita, Samuel, Regina, Vanessa, dan Debby. Ini orang – orang Indo udah ga bawa buku, nambah – nambahin orang Indo di kelas gw, ribut sendiri pula di belakang. Wkwkwkwkw… Setelah itu ditanyain ma banzhuren gw. Ternyata mereka itu pindahan dari kelas lain pengen nyobain kuai shang gimana. Akhirnya setelah mereka ikut kelas hari itu, mereka ramai – ramai ke ruangan guru minta pindah ke kuai shang aja. Karena ternyata peminat kelas kuai shang bertambah, akhirnya dibukalah 1 kelas kuai shang lagi. Nah Debby, Sam, ama Regina tu dapetnya di kelas gw. Sisanya di kelas kuai shang lainnya lagi.

Kalau Sam gw inget banget dia tu ekspresinya flat banget. Dia duduk di depan sama Debby. Kalo si Debby ini awalnya gw liat kalem – kalem gitu duduk di depan. Lalu suatu hari pas gw mo ngumpul ma Ricka sama Regent di Costa Coffee, Regent bilang ajakin Debby ya. Ya gw orang iyain. Ternyata oh ternyata………….. Dimulailah hari – hari Regent dan Debby. Kalau si Lili berbuat aneh, si Regent bakal ngelirik Debby. Debby bakal ngelirik Regent. Debby ekspresinya nahan ketawa. Regent ga kuat ngelihat Debby nahan ketawa. Lalu si Regent bakal ketawa. Lalu si Debby bakal ketawa. Dan Sam yang duduk di sebelah Debby tidak terpengaruh. Dia akan dengan wajah flat menatap ke depan. Mungkin dia sudah hapal dengan kelakuan Debby?

Si Regent ma Debby kenalan ama Tuck & Boboy. Lalu mereka pergi bareng. Si Tuck ama Boboy ngajak temen mereka. Eh si Regent ama Debby namain temen Tuck & Boboy jadi Tokecang. Lalu diputerlah lagu Tokecang. Parahhhhh banget hahaha. Pokoknya Debby ma Regent tu menjerumuskan gw dalam lembah dosa lah. Hahaha.

Btw, setelah gw menulis di sini, gw baru sadar kalau banyak sekali cerita di Gz. Rasanya kalau gw cerita satu – satu ga bakal bisa kelar deh dalam sebulan. Jadi gw akan tampilkan foto – foto selama di Gz aja dan gw akan ceritakan kisah di balik foto – foto itu.

mtf_DVhhX_258

dekornya Perry

IMG_9944

Gw ma Ivon

IMG_9934

bukan minuman gw … ato minuman gw ya??

IMG_9933

pilih – pilih menu

IMG_9931

Ivon sibuk pilih menu, gw sibuk sadar kamera

Ini pertama kali gw dateng ke Perry. Perry sendiri ada dua, yang satu deket Zhujiang, yang satu deket Tianhe. Di sini gw pertama kali tahu kalau Regent itu pecinta night life nya Jakarta. Di sini gw juga pertama kali nyobain Sisha. Ga enak. Maksudnya gw ga demen. Si Regent ketagihan ke sini. Walau pake bahasa Mandarin pas – pas an, dia nekad ke sini untuk yang kedua kali. Eh ternyata tersesat. Untung udah ada yang namanya HP. Dia buru – buru nelepon si Ricka buat ngomong ama si sopir taksi.

Perry makin malam makin rame. Banyak yang sisha juga. Maklum sisha disini murah. Gw inget di Perry, gw pernah mau makan saus tomat. Kok ga keluar – keluar saus tomatnya. Akhirnya botolnya gw tutup lalu gw kocok biar keluar saus tomatnya. Eh gw ga nyangka itu saus tomat nyembur ampe ke meja sebelah. Untung di sana kaga ada orang. Kalo ada, gw dimaki kali…

Rada menyimpang dari saus tomat nih. Ngomongin soal dimaki orang, mendadak gw inget ama apartemennya Regent. Regent pas pertama kali di Gz tinggal di apartemen di atas salah satu supermarket di deket sekolah. Ga lama kemudian dia digusur dari sana gara – gara pemiliknya ada masalah. Ga bener deh. Padahal kalo ada masalah mah jangan nyewain apartemen ke orang lain dong. Setelah itu Regent pindah ke apartemen deket sekolah. Eh digusur lagi pas semester dua. Lalu dia pindah ke apartemen lain lagi yang masih sama – sama di lingkungan sekolah tapi bentuknya studio. Tapi horror banget. Hari pertama aja dia udah nemuin guci abu ama foto cewek. Hahaha ngakak banget deh kalau inget si Regent takut ama tu guci abu. Apartemennya Regent banyak banget makanannya. Niat banget dia kalo bawa makanan dari Indo. Kalo dari mana juga dia sukanya nyetok makanan. Jadi kalau mau makanan Indo, datanglah ke apartemennya Regent. Pas semester dua, gw, Regent, Jen, Sen, dan Deb ngumpul di apartemennya Regent buat masak – masakan Indo. Beli bahan di pasar, lalu ke tempatnya Regent masak Indomie, nasi goreng, ma empek – empek. Lalu ditambah lagu clubbing koleksi nya Regent.

Tapi jangan salah lho… Sejak terakhir pulang dari Gz, si Regent bertobat. Udah ga clubbing lagi. Hidupnya penuh dengan pelayanan di gereja. Karena si Regent sakit tapi berhasil sembuh. Yah dia itu semacam anak domba yang hilang gitu deh…

IMG_9892

IMG_9888

IMG_9902

IMG-20130227-06472

Salah satu jalanan terkenal di Gz. Beijing Lu Buxingjie. Beijing di ambil dari nama Ibukota China. Lu itu artinya jalan. Buxingjie itu artinya tempat pejalan kaki. Jadi ga bisa masuk kendaraan. Tapi kayaknya sepeda ama diantong alias sepeda listrik bisa masuk sini deh. Kalo mau ke sini silahkan pilih jalur biru. Kalau misalnya mau sembahyang (bagi umat Budha) juga bisa ke sini, karena di Beijing Lu terdapat vihara. Gw juga sering doa di sini. Pertama kali gw ke jalanan ini diajak sama Ricka buat makan Tiger Prawn, masakan Vietnam. Ketagihan. Ini restoran enak banget terus rame banget. Lokasi nya ada dua dan berseberangan. Sedikit trik kalau mau dicepetin antriannya, ngomong ama waiter / waitress nya pakai bahasa Inggris. Ntar bisa dijadiin prioritas. Tau dah sekarang masih bisa apa ngga.

Sedikit pelajaran bahasa Mandarin selama di China, di Beifang alias China bagian Utara kalian boleh panggil waitress nya Xiaojie alias nona, tapi jangan pernah panggil waitress di Nanfang alias China bagian Selatan dengan panggilan Xiaojie karena itu lebih untuk manggil cabe – cabean. Kalian panggil waitress nya dengan sebutan fuwuyuan (ini bisa untuk manggil waiter / waitress nya) atau mei nu (arti harfiahnya cewek cantik). Tapi plissss jangan salah shengdiao atau nada karena gw pernah memanggil waitress nya terdengar seperti mei niu alias sapi cantik.

Lalu kalo mau minta bill, cukup bilang mai dan. Pernah gw mau bayar, gw panggil laoban (bos) nya. Gw bilang fu qian pakai 4 nada yang berbeda. Fu qian sendiri artinya bayar duit. Terus laobannya bengong. Regent bilang,”Bego lo. Laoban, mai dan.” Itu memorable banget sih karena gw dengan begonya mencoba fu qian dengan 4 nada yang berbeda :p

Mengenai MRT di kota Guangzhou ini. Kalau mau naik kendaraan umum di Gz, belilah Yang Cheng Tong. Yang cheng tong bisa diisi di Sevel ataupun Family Mart ataupun di Ditie Zhan alias stasiun MRT. Yang cheng tong juga bisa dipakai untuk naik bus, MRT, maupun belanja di Sevel.

IMG-20130308-06633

Gw & Regent di Tianhe Cheng alias Kota Tianhe. Ini sebenarnya adalah shangchang alias mall di Guangzhou. Letaknya kalau jalan kurang lebih 30 menit ya. Bisa naik Ditie juga di line oranye. Di China mall kelas menengah yang gw tau ada 2 yaitu Tianhe Cheng dan Grand View.

IMG_20131011_200857

Ini mall menengah ke atas yang gw tau yaitu Tai Koo Hui. Gw ke sini biasanya jalan kaki atau kalau ngga ya gw naik bus. Nomor berapa nya gw lupa. Di dekat Tai Koo Hui ini ada satu tempat makanan Hongkong yang enak, yang akan gw bahas di post – post berikutnya khusus buat makanan dan juga ada toko kue favorit yaitu Xing Mei Le alias Simply Life.

IMG-20130307-06615

Gw ama Ricka di mall deket Guangzhou Dongzhan (Stasiun Timur Guangzhou. Jadi di deket sekolah gw ada stasiun kereta dan stasiun ditie alias MRT yang dijadikan satu. Namanya Guangzhou Dongzhan alias Stasiun Timur Guangzhou. Di deket Gz Dongzhan ini ada satu mall. Lupa deh namanya apa. Di dalam sini ada Aeon (iya sama kayak Aeon yang di Tangerang sono.) Gw suka belanja di Aeon Gz Dongzhan. Kalau ngga juga bisa pegi ke Aeon di Tianhe Cheng juga. Kalau jalan keluar dari mall ini, kalian bisa ketemu IKEA yang dalam bahasa Mandarinnya itu yi jia jia ju. Kalau kalian mau ke IKEA, jangan ngomong IKEA IKEA ke orang Chinanya. Mereka ga ngerti. Bilang yi jia jia ju. Yi jia dari tulisan satu rumah atau bagi orang China artinya IKEA, jia ju dari kata perabotan rumah.

Kalau kalian mau ke Hongkong, cukup naik kereta dari Gz Dongzhan. Atau kalau mau lebih murah bisa naik kereta ke Shenzhen lalu nyebrang deh ke HK. Tapi kalau dari Gz Dongzhan ke HK nya tu berhentinya di deket pusat kota. Kalau yang dari Shenzhen tu yang di pinggir kota.

IMG_20130531_213227

Ini pas acara ulang tahunnya Regent. Regent ngerayain di Pandan Indonesia. Bisa ditebak dari namanya bahwa ini adalah restoran yang menyediakan makanan Indonesia. Jadi di Guangzhou, kalau kangen makanan Indonesia, ga usah khawatir. Ada 2 restoran pandan Indonesia. Satu di jalur merah, satu di jalur mana ya gw lupa. Selain itu dekat Jinan juga ada 2 rumah makan Indonesia. Selain itu di rumah makan muslim juga ada nyediain Indomie. Jadi ga usah khawatir kalau makanan Indonesia mah. Yang gw denger malah kalau di Beijing susah nyari makanan Indonesia. Di Guangzhou lebih gampang. Soalnya selain anak sekolah, biasanya banyak orang Indonesia bisnis ngambil barang di China.

20130528_183229

20130615_201209

Foto pertama itu kue ulang tahun Regent. Mau kasih Regent suprise, eh ketahuan duluan. Jeniko ama Devina juga mau kasih Regent surprise tapi ga berhasil. Apa – apaan tu. Ga seru banget… Heran si Regent ga bisa di kasih surprise. Btw foto ini diambil di salah satu restoran HK, di deket apartemen Regent, deket Mai Dang Lao alias McD deket sekolah. Gw perhatikan di China sini, kue tart nya itu kebanyakan atasnya dikasih hiasan buah. Kalau foto kedua itu kue ulang tahunnya Ricka.

mmexport1370534524059

CAM00623

IMG_20130606_235325

IMG_20130606_175618

Di er ming. Cha bu duo. Bu cuo, dui bu dui ? :p (Juara 2. Lumayan. Ga jelek kan?)

Ini acara di sekolah, dimana kelas gw menampilkan tarian dan nyanyian. Juara 2 lho… Not bad kan. Itu gw ama si So Hyun yang nerima piagamnya. Pas acara ini kami pakai lagunya Rebecca Black yang judulnya Friday diubah jadi bahasa Mandarin. Di sini Regent ngerap pakai bahasa Mandarin juga lho. Yang ngeselin, sesaat sebelum pementasan, Lili bilang dia ga mau ikut dalam pementasan padahal tiap orang sudah ada bagiannya masing – masing. Bener – bener bikin kesel lho. Manalah siapinnya juga udah dari jauh – jauh hari. Tapi berhasil dengan baik juga untungnya.

IMG_20130605_143255

Foto diatas itu property yang dipakai anak kelas Kuai Xia untuk pementasan mereka. Mereka bikin drama gitu. Gw iseng foto pakai taiyang alias matahari nya dia orang.

1371529352970

Nah ini foto gw di McD. Malem – malem ngegosip ama Ricka ma Regent. Jadi ga lama abis gw pindah ke China, gw ama Ricka ngecat rambut di kamar. Kamar gw mejanya ketempelan cat rambutnya ga mau lepas. Untung ga ketahuan ama A Ie nya jadi gw ga di denda. Gw cat coklat tapi ga terlalu keluar warnanya. Kok ga cat di salon? Ga ah. Mahal lagian gw ga tau salon apa yang bagus di Gz. Ngomongin soal salon, gw punya pengalaman buruk dengan salon di Gz. Gw pengen potong poni karena lagi bosen. Padahal poni gw udah bagus tuh dipotongin ama Boon dari salon One Piece di Jakarta. Emang dasarnya kaga sabaran, potonglah gw di China. Begonya adalah gw ga bisa bahasa Mandarin. Dipotong sampai pendek banget ma orangnya terus tahu apa yang dilakukan sama si tukang potong rambut di sana? Di kriting sodara – sodara. Parah separah – parahnya. Gw ga pernah lepas dari jepit rambut sejak hari itu. Untung sebelum balik ke Indonesia poni gw udah panjang lagi. Langsung hal yang gw lakukan ga lama setelah sampai di Indonesia adalah menuju One Piece lagi buat benerin rambut gw.

IMG_0797

IMG_0829

20130615_201712

mmexport1435054877884

IMG_20130606_230216

Namanya sama- sama anak rantau, kalau ada yang ulang tahun ya kita rayain dong. Di China sini gw berkesempatan menyaksikan ulang tahun empat orang, yaitu Ivon, Regent, Ricka, ama Albert.

Foto pertama pas ulang tahun Ivon, gw orang ajak dia ke Perry. Berenam. Ada gw, Deb, Ricka, Ivon, Regent, ma Carlos. Setelah Ivon dibawa pulang ke sushe, si Ricka kalang kabut mau surprise in Ivon. Akhirnya Ivon berhasil di surprise in. Si Ricka telepon ke Ivon bilang kalo gw jatuh di sushe cowok (=.=”) Akhirnya Ricka ma Ivon sama – sama ke sana. Lalu yah silahkan lihat foto kedua. Itulah keadaan Ivon setelah dilempar tepung dkk dan dibersihkan pakai air.

Foto ketiga dan keempat pas Ricka ulang tahun. Awalnya gw ajak Ricka jalan seharian. Yang lain udah pada belanja aja buat beli bahan – bahan ngerjain Ricka. Pas itu ada yang usul si Ricka di sirem cuka. Lalu Ivon nelpon gw nanyain. Gw bilang kalau lo orang mau siram si Ricka pakai cuka gw ga mau ikut. Mending batalin aja sekalian gw kasih tau Ricka kalau dia mau disirem pake cuka. Gile aje anak orang mau disirem pake cuka. Akhirnya mereka membatalkan rencana itu. Akhirnya si Ricka Cuma disirem pakai tepung dkk. Gw awalnya kasih surprise dulu buat Ricka bareng Jen, Sen, Deb, dan Regent. Itu ada di foto ketiga. Di foto keempat tu hasil lemparan buat si Ricka. Hahaha… Baunya ga ilang – ilang lho. Itu bahan – bahannya apa aja sih buat ngelemparin dia?

Lalu foto terakhir itu pas ulang tahun Albert. Albert sih orangnya lucu banget. Pernah dia sembunyi di pohon lalu pas gw lewat dia muncul teriak ”Ba!” Gw terpana. Sedetik… Dua detik… Gw baru kaget. Telat banget gw kagetnya. Nah, pas ulang tahun ini, Albert kasihan banget. Dia pasrah tanpa perlawanan. Dia cuma bilang ”Siksalah gw sesuka kalian.” Tenang Albert, di foto ini lo ganteng kok.

20131130_150241

Bagus ya tempatnya. Ini merupakan salah satu Gereja Katolik di Gz. Gw kadang doa di sini. Lokasinya ada di deket tempat kulakan di Gz. Deket daerah imigrasinya Gz juga.

CYMERA_20130623_225708

Nah ini nih tempat mainnya Regent hahaha. Ini di salah satu club namanya Wave. Gw inget banget pas kita ke Wave, si Carlos teler. Terus akhirnya gw orang seret balik deh. Di daerah wave sini tu deket laut. Ada banyak banget club deket sini. Tapi sebagai pelajar, marilah kita masuk ke club yang memberikan akses gratis.

20131205_210253

Ini dikasih tau ama sepupu gw. Beli beginian di Gz murah banget. Gw beli buat isi waktu doang. Sayang ga pernah gw kelarin. Gw juga udah lupa ini gw simpen di mana.

20130619_130242

mmexport1371635932175

Ini acara kelas rame – rame di KTV. Jadi KTV di Gz itu menarik juga karena beda dengan di Indonesia. Di sini baru bisa masuk pada jam tertentu, harga ruangan sudah termasuk makanan yang disajikan. Terus makannya all u can eat pula. Udah kayak makan di hotel aja. Ada macam – macam cake juga dan chocolate fondue segala lho.

2013-06-20 21.20.36

Di Guangzhou selain Jinan tentu ada univ lain juga dong. Nah ini univ nya sepupu gw nih. Namanya Zhongshan Daxue alias Sun Yat Sen University. Area kampusnya luas banget. Dari Ximen mau ke Dongmennya harus naik taksi. Kalau jalan bisa sih tapi kalau buru – buru sih ga bakal kekejar. Kalau lapar pasti udah tewas duluan di tengah jalan. Zhongshan Daxue ini universitas negeri terkenal di Guangzhou. Tempatnya cakep banget, lebih cakep dari Jinan kalo gw bilang. Tapi kalo Jinan mau ke pusat kota gampang. Kalo Zhongshan Daxue mau ke pusat kota itu jauh ui. Kalau berniat jalan – jalan ke Zhongshan Daxue, silahkan cari di line merah.

1369752977198

Ini pas acara Yundong hui alias acara olahraga di Jinan. Musim panas gila panasnya ga tahan. Sebenernya gw udah ga mau dateng. Tapi kalau dia orang pada datang tapi gw ga datang kan gw ga enak ati. Akhirnya gw datenglah ke sana. Panas banget gw juga ga jelas ngapain di sana. Akhirnya gw Cuma foto – foto di sana.

1370312572794

Nah inilah papan petunjuk bis di Gz. Ini difotoin sama Lee Sang Kyu buat ngasih tau gw cara jalan ke Zhongshan Daxue kalo pakai bis. Jadi gw harus naik bis 89 dari Jinan Dongmen ke Wuyang Xincun lalu naik B9 ke Zhongshan Daxue. Perhatikan di tulisan B9 deh. Di sana ada zhong dari tengah. Shan dari gunung. Da dari besar. Dan xue dari belajar. Daxue sendiri artinya universitas.

mmexport1435117023215

Yang duduk di belakang ini namanya Jeniko ama Devina. Gw inget banget mereka punya teman orang Filipina namanya Milicent. Pas gw orang lagi di kelas, mendadak Milicent masuk lalu teriak ”Babi kalian semua!”

Kaget dong gw orang. Lalu dijelasin ama Jeniko kalau mereka ngajarin ke Milicent ucapan halo dalam bahasa Indonesia tu ”Babi kalian semua!”

Gw juga pernah ngajarin So Hyun ngomong dalam bahasa Indonesia. Tapi gw lupa yang gw ajarin apa. Yang pasti ga benerlah :p Kalo ga salah gw suruh dia bilang ke Regent, ”Aku suka kamu.” Dia tanya artinya apa. Gw bilang aja hallo.

Terus dia ngajarin gw bahasa Korea. Gw lupa gimana ngomongnya yang pasti artinya ini visa. Tolong tanda tangan di sebelah sini. Terus dia ketawa – ketawa. Gw ga tau lucunya di mana. Mungkin selera humor gw kurang kuat untuk ukuran orang Korea.

IMG_20130528_174302

Inilah Lili . Gw masih ingat dia duduk di sebelah gw di hari pertama sekolah sampai kira – kira dua bulan terus dia pindah dan gw duduk ama temen sekelas gw yang namanya Cai Cu. Banyak sekali cerita tentang Lili. Gw sering ketemu dia di saat – saat yang tidak terduga. Pernah Cai Cu curhat ke gw kalau dia ditinggal Lili di Beijing Lu padahal si Cai Cu ga tau jalan balik. Lalu si Lili pernah tanya ke gw apakah gw mau kerja di Inggris karena cicik sepupunya kerja di Inggris. Lalu hobby nya dia makan pisang karena pisang mengandung potasium bla bla bla. Dia di Gz ikut les piano di daerah Grand View. Yang paling heboh adalah dia menyelundupkan keyboard ke dalam kamarnya padahal kamarnya berisi 4 orang. Jangan tanya dimana dia taruh itu keyboard. Tanpa keyboard aja kamarnya udah sempit banget. Lalu pernah gw ama Ricka lagi istirahat main badminton di lapangan deket sekolah. Terus lihat dia nyamperin dua orang yang lagi main basket. Lalu pas bola basket itu orang ngegelinding, eh disamber ama dia bolanya. Dia ikut – ikutan main basket juga padahal ga diajak. Tu dua orang yang lagi main basket sampe bengong aja liat tingkah dia. Krik… Krik… Krik…

IMG-20130417-07036

Tempat duduk gw dijajah Lili. Sam duduk sendirian, ga ada Debby, ga ada Regent. Parah mereka berdua cabut ga tau ke mana.

Jadi ceritanya di Gz ini si Lili naksir ama Lee Sang Kyu. Dia cerita ke gw kalo dia naksir ni cowok. Padahal si Lili udah punya cowok lho di Thailand. Ga gw bocorin dong. Ternyata dia cerita ke semua orang yang mau dengerin dia kalo dia naksir ma Sang Kyu. Dia sampe mau balik duduk ama gw supaya bisa duduk deketnya si Sang Kyu. Gw bilang ga bisa. Si Cai Cu mau digeser ke mana. Dia bilang Cai Cu duduk di tempat dia aja. Gw bilang ogah gw ga mau. Si Sang Kyu sendiri orangnya emang gw akui dia baek banget sih. Sama si Lili tiap hari dianterin ke stasiun kereta lho. Si Sang Kyu cerita ke gw kalo dia ga bisa kerja karena tiap hari dikirimin wechat ratusan kali ama Lili (beneran ratusan kali. Dia niat banget ampe nunjukin HP nya ke gw.) Akhirnya suatu hari si Sang Kyu terus terang ke Lili supaya jangan nganterin dia ke stasiun kereta lagi. Si Lili patah hati. Di tengah jalan dia ketemu gw. Lalu dia cerita. Padahal dia udah ngebayangin bakal pindah ke Korea lalu buka toko di sana ama si Sang Kyu. Lalu gw tanya emang lo gapapa si Sang Kyu lebih muda dari lo? Si Lili bilang, gapapa soalnya om nya juga kayak gitu. FYI, si Sangkyu ini umurnya 30 tahun pas itu. Yang lucu, tanggal ulang tahun dia ma gw sama. Ho gw sampai inget. Si Sang Kyu ini otaknya encer sebenernya. Dia lulusan Seoul University jurusan Science. Bisa bahasa Inggris, Jerman, Korea, ma Mandarin. Tapi dia bilang lebih enak jadi tentara karena dia males mikir.

mmexport1369637515432

Jadi ini hari dimana si Lili presentasi di kelas tingshuo. Namanya belajar bahasa Mandarin, ya presentasi pake bahasa Mandarin dong. Eh dia presentasi pakai bahasa Inggris lho. Laoshi Tingshuo udah bilang presentasinya pakai bahasa Mandarin. Dicuekin ama dia. Lalu laoshi pun pasrah. Gw inget banget pas presentasi ini ya, si Lili bicara mengenai tempat wisata di Thailand. Dia bilang cave tapi di papan tulis dia tulis pake huruf gede – gede CAFE. Semua orang udah bilang harusnya tulisannya cave. Tapi dicuekin ama dia.

Dan banyak kisah absurd lainnya seperti pas dia cerita di group kalau dia mau ke Bali ama cowoknya. Terus dia mau berenang ama Carlos juga.

Di Jinan banyak kisah yang lucu sih. Kayak misalnya gw, Ricka, ama Regent makan ke Muslim. Lalu liat orang di belakang gw orang makan pake sambel banyak banget. Sampe piringnya berminyak semua. Lalu gw orang ngomongin dia pake bahasa Indonesia. Ternyata besoknya pas cerita sama Ivon, Ivon bilang itu kan orang Indonesia (+.+”). Kita sebut saja namanya J. Dan ternyata si J juga sebelas dua belas ama Lili. Si Ricka pernah ngetok pintu kamar gw demi cerita tentang si J. Jadi ceritanya si Ricka habis dari toko yang di Ximen. Mendadak di J masuk, lempar tas di meja sambil teriak ”Ayi! Ni you shenme?” (A Ie, lo punya apa aja?) Ya ampun kaga pakai acara lempar tas juga kali. Lagian liat aja sendiri. Dan bagian paling absurd nya adalah, ternyata si J ini hopengnya si Lili (=.=”). Dan gw orang baru tahu ketika melihat kedekatan mereka di lapangan basket.

Terus ada lagi cerita si Ricka beli kamera. Bahagia banget dia soalnya dia udah ngincer itu kamera. Galau mau beli ato nggak. Akhirnya kebeli juga. Habis itu dia ngetok – ngetok kamar gw malem – malem. Kameranya ditangan. Mukanya bahagia. Dia bilang kalo dia udah beli itu kamera. Dia seneng banget. Lalu dia bilang mulai besok makan di kantin aja karena dia udah bokek.

Atau kisah tentang gw beli laptop di dian nao cheng (kota komputer kalo diartikan secara harfiah). Dapet laptop, sebelumnya tanya ada bahasa Inggrisnya ga. Di jawab ada. Pas udah bayar ternyata kalo mau install bahasa Inggris harus nambah 500 kuai atau kurang lebih satu juta kalo pake kurs sekarang. Tawar menawar kaga bisa, akhirnya dapet satu pegawainya yang dengan tampang kriminal berbaju loreng – loreng ngedeketin gw orang. Nanya ”Yao pianyi yidian ma? (Mau lebih murah ga?)” Terus gw orang tanya gimana caranya. Dia bilang pake yang dibawah tangan aja. Ya mao gimana lagi. Gw iyain lah. Bedanya 600 rebu lho. Kan lumayan. Akhirnya gw orang install lah ama dia tu bahasa Inggris. Pake acara ditanya – tanyain ama dia ma temennya.

Si mas – mas kriminal baju loreng – loreng kita sebut saja si macan. Temannya kita sebut saja si tengil.

Macan : Ni men shi na guo ren?  Kalian orang mana? (Lebih ditujukan ke Ricka tapi gw yang nyamber.)

Gw : Xin jia po. Singapore.

Macan : Ni men shi liu xue sheng ma? Kalian mahasiswa dari luar ya?

Gw : Shi. Iya.

Macan : Xue le ji ge yue? Udah belajar berapa bulan?

Gw : Yi ge yue. Sebulan.

Tengil : Zhen de ma? Ni men shuo de hua zhen me hao. Masa? Kalian ngomongnya bagus banget. (Kalo yang ini dia emang ngajak gw ngobrol)

Gw : Shi ma? Xie xie ni. Oh ya? Makasih.

Tengil : Ni men zai na ge da xue? Kalian di sekolah mana?

Gw : Zhong shan da xue. Sun yat sen univ.

Tengil : Ni men shuo ni men shi xin jia po ren. Dan shi ting ni men shuo de hua bu shi xin jia po hua. Kalian bilang kalian orang Singapore, tapi denger kalian punya bahasa sepertinya bukan bahasa Singapore.

Gw : Wo zhu de difang gen ma lai xi ye bu yuan. Tempat tinggal gw ma Malaysia ga jauh.

Tengil : Zai na li? Di mana?

Gw : Jurong (ngawur banget jawaban gw. Gw ga tau Jurong ama Malay deket apa ngga. Gw asal nyamber doang nama tempat di Singapore yang pertama muncul di otak gw.)

Tengil : Suo yi ni men hui shuo Ying yu? Jadi kalian bisa ngomong bahasa Inggris?

Gw : Shi. Iya.

Tengil : Ni gei wo ni de dian hua hao ma. Wo fa duanxin gei ni. Suo yi wo hui xue ying yu, ni hui xue pu tong hua. Lo kasih gw no hp lo aja. Gw kirim SMS ke lo. Jadi gw bisa belajar Inggris, lo bisa belajar Mandarin. (si macan mengangguk penuh semangat. Kayaknya dia ngicer si Ricka)

(untung install nya udah selesai. Gw langsung beresin laptop gw. )

Gw : Ruguo ni yao xue ying yu, ni qu EF xue ba.  Kalo lo mau belajar bahasa Inggris, ke EF belajar aja.

Tengil : Ha?

Gw ma Ricka langsung kabur.

Di lift pas gw balik dari sini, gw ketemu sama satu pengusaha dari Malaysia. Karena dia denger gw ngobrol di atas, dia nawarin gw buat kerja ama dia jadi translator Inggris – Mandarin – Indonesia. Tapi karena gw males dan gw mau main – main di China, gw ga ambil tawaran itu. Sayang banget yah kalo dipikir – pikir.

Gw kalo di China ga pernah mau ngaku jadi orang Indonesia. Kalau di sana gw ngakunya orang Singapore. Kalau Ivon malah ngakunya orang Jepang. Orang – orang sering nyangka gw orang itu orang Thailand. Pernah gw ma Ricka lagi ngobrol ama temen sekelasnya Ricka yang namanya Kwon Mo Hyuk. Dia tanya lo orang tu asalnya mana. Lalu gw tanya balik lah. Menurut lo? Dia nebaknya Thailand. Selain itu si Regent ama Debby juga sering disangka orang Thailand.

20130627_124308

Baju Winnie The Pooh kesukaannya Ricka

Nah inilah akhir cerita Semester Satu gw di Gz. Ricka ama Leo, tunangannya, bantuin gw angkut barang ke bandara. Lalu gw pulanglah ke Indonesia. Pas di bandara, Leo sempet kehilangan HP nya. Makasih Ricka untuk satu semester di Gz. You such a good friend for me. Cerita ama Debby Regent Jeniko Seniko masih berlanjut di Semester Kedua.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s