Post yang di buang sayang – I Left My Heart in Japan with Dwidaya Tour (25 Juni – 1 Juli 2012) Part 3 : Asakusa, Disneysea, Lake Kawaguchi

Jadilah, hari ketiga ini dibuka dengan morning call pukul 06.00 pagi. Gw dan dd pun bersiap – siap dan turun untuk makan pukul 07.00 pagi karena jam 08.00 pagi sudah harus ngumpul untuk berangkat ke tujuan selanjutnya.

Sedikit cerita mengenai Keio Plaza Hotel. Di depan hotel tersebut terdapat sebuah gedung yang menyimpan seluruh arsip mengenai Jepang. Jadi kalau mau tahu segala hal tentang Jepang, cukup datang ke gedung itu aja… Aduh, apa ya namanya? Gw lupa… Yang pasti, kalau terjadi gempa, gedung tersebut bisa bertahan sampai 12 SR. Rata – rata gedung di Jepang mampu bertahan sampai 10 SR. Jadi kalau seluruh Jepang sudah rata gedungnya, baru gedung arsip Jepang tersebut akan hancur juga. Hanya dua gedung di Jepang yang mampu bertahan hingga 12 SR, yaitu gedung arsip tsb dan gedung pemadam kebakaran.

Gedung arsip ini dibangun oleh seorang arsitektur terkenal.. Orang Jepang tulen (kayak tau aja =.= ) yang juga merancang satu gedung di Singapore… Tapi saya lupa namanya… Maafkan atas daya tampung memory yang tidak digunakan secara maksimal ini. Hikz…

Oke, kita lanjut ke perjalanan… Gw dan rombongan berangkat ke Asakusa Cannon Temple… Di sana itu kompleks sembayang yang sangat besar. Terdapat sebuah patung Kwan Im yang ukurannya kecilllllllll banget. Jadi cerita bisa didapatkannya patung Kwan Im tersebut adalah dua orang nelayan memancing di sungai. Lalu seperti mendapat panggilan dan ketika kailnya diangkat, eng ing eng… Ada patung Kwan Im di dalamnya. Sejak saat itu, dua nelayan tersebut menjadi biksu deh dan membangun kuil untuk patung Kwan Im tersebut.

Pernah di Jepang terjadi gempa besar. Hampir seluruh Jepang hancur. Hanya kuil ini dan sebuah kuil lagi (yang lagi – lagi karena keterbatasan memory jadi gw ga ingat…) yang tidak hancur dan banyak sekali orang mengungsi di sana. Bangunan yang ada sekarang sih sudah bangunan baru yah yang diperbaharui.

Nah, berjalan – jalan di sana, terdapat sebuah sumber mata air. Gw dan dd cuci tangan dan muka di sana sekaligus minum airnya. Setelah itu ngasepin muka dan kepala biar tambah pinter hehehe ^_______^ Becanda ding. Gw ga tau fungsinya untuk apa sih. Gw ngikut orang aja… 😛

Nah setelah puas berkeliling dan foto – foto, akhirnya gw dan dd berjalan – jalan di Nakamise St. di dekat Asakusa. Banyak banget yang jual souvenir dan makanan. Akhirnya gw membeli beberapa souvenir dan matcha, sedangkan dd beli sebiji moci dibagi 2 ama gw… Yummy rasanya ..

Nah, Nakamise St. ini banyak dipenuhi anak – anak yang lagi study tour hari itu… Lalu gw ketemu seorang kakek – kakek dan ibu – ibu yang duduk di bawah pohon di dalam kompleks Asakusa. Eh si kakek ngajakin ngobrol dalam bahasa Mandarin. Gw bilang dong pu tong pu tong. Lalu diajak ngomong bahasa Jepang. Berhubung sebelum berangkat gw udah ngapalin sedikit bahasa Jepang, akhirnya gw bilang gw ga bisa bahasa Jepang. Eh si Bapak tetap ngajakin ngobrol… AKhirnya gw cuma bisa ngomong ha? ha? Sampai akhirnya di translatein dd yang jago melihat bahasa tubuh bahwa si Bapak nanya, ente ke sini pake pesawat ye… Lalu dengan pedenya gw jawab dong haik… Haik… Abis tu si Bapak ngajak ngomong lagi. Karna bingung, gw bilang bye bye bye bye deh… Sorry ye ngkong… Gw ga  ngerti sih.

William dan Feni yang menatap dari tempat dekat situ tanya, emang ngerti. Ya gw bilang ga ngerti lah hahaha… Lalu William cerita kalau orang di Jepang banyak yang stress karena tekanan hidup. Di Osaka sendiri dia pernah lihat seorang bapak – bapak jalannya merayap di jalanan gitu.. Katanya sih hidup di Jepang lebih berat daripada di Singapore. Dia sendiri pernah tinggal di sebuah apartemen di Tokyo, dekat stasiun untuk ke tempat kerjanya. Harganya sekitar 7 juta kalau dirupiahin. Itu buat sebulan. Tapi apartemennya itu kecil banget. Dari kasur bisa menjangkau semua hal di apartemen itu. Mulai dari TV, meja, etc. Bahkan kamar mandinya pun kecil banget. Lepas baju di kamar lalu masuklah ke kamar mandi. Dia sampai stress. Memilih untuk berangkat pagi – pagi dan pulang malam – malam supaya ampe rumah langsung bobo ajah. AKhirnya dia memutuskan keluar dari apartemen itu hahaha…

Well, tempat tinggal di Jepang memang ga gampang nyarinya. William juga pernah tinggal di capsule hotel. Harganya kalau dirupiahin sekitar 350ribu semalam. Masuk ke dalamnya degan merangkak. Lalu kalau udah pagi – pagi keluar deh dari capsule hotel itu. Kalau ga punya uang lebih lagi? Pergi ke tempat persewaan video 24 jam. Ada kursi dan di depannya ada TV. Nah, bobo deh di kursi itu. Hahaha

OK, lanjut ke perjalanan. Dari Asakusa kami akan menuju Disneysea. Sambil menuju Disneysea ya ada cerita – cerita tentang ekonomi Jepang yang ga memperbolehkan perusahaan Jepang tu gede – gede karena pemerintah ga mau kalau ekonominya di kontrol oleh perusahaan. Jadi kalau udah kegedean ya harus di split. Lalu ternyata daging kobe itu bukan daging terbaik di Jepang. Daging kobe hanya ada di urutan ke 11 *tepok – tepok jidat ke tembok* dan itu pun ada urutannya dari hasil daging kobe yang terbaik ama yang ngga. Tiap pagi tu sapi di suruh olahraga treadmil. Di pijet pula. Lalu di kasi minum wine… Habis tu disembelih deh muahahaha… So apa sih daging sapi terbaik di Jepang? Well, di urutan pertama ada yang namanya ~lagi – lagi gw lupa hikz… maafkan~ tapi daging tsb cuma dimakan oleh keluarga kerajaan saja kok. Jadi kayaknya ga usah terlalu dipikirkan… *menyemangati diri sendiri*. Lalu daging babi terbaik di Jepang itu namanya X. Perpaduan babi Jepang, Cina, ma Amerika… Hahaha ada – ada aja ya di Jepang *tepok – tepok jidat lagi*

 Dan tibalah gw dan rombongan di Disneysea. Gw dan dd yang sudah semangat berlari kencang menuju Disneysea, lalu muter balik lagi. Lupa tanya pintu masuknya di mana. William bilang, kalian lari udah cepet banget kirain udah tau masuknya di mana. Hahaha… Jadi malu…

Masuk ke dalam Disneysea, langsung nyobain Tower of Terror. Antrian 70 menit. Journey to the center of the earth antrian 50 menit. Indiana Jones 50 menit. Raging spirit 70 menit tapi karena pakai Fast Pass cuma 10 menit. Alhasil gw dan dd berlarian di detik – detik terakhir untuk foto – foto dan beli oleh – oleh… Um~ untuk diri sendiri sih oleh – olehnya… Ini sedikit foto di Disneysea.

Nah ini nih ice cream Mickey rasa orange yang sudah menarik perhatian gw dan dd sejak pertama di Disneyland. Tapi baru kebeli pas di Disneysea. Sebenarnya ada rasa apple juga dan bentuk ice creamnya minnie. Tapi gw dan dd beli yang Mickey ajah… Ada yang rasa Sea Salt juga…

 Ini nih penampakannya… Rasanya mirip redoxon. Tapi segar sih mana mataharinya panas banget lagi 🙂

Sambil belanja sambil lari… Kurang puas di Disneysea. Tapi mau gimana lagi hehehe… AKhirnya ya sudahlah 🙂 Sudah cukup happy di Disneysea walau kurang puas. Harus berkejar – kejaran di Disneysea.

Setelah dari DIsneysea, Pipi dan rombongan pergi ke Lake Kawaguchi untuk menginap di daerah itu. Cuaca di tempat itu dingin yang menyenangkan. Sampai di sana, gw dan dd berganti menggunakan kimono.

Gw berfoto di depan Daruma juga lho. Mata Daruma cuma diisi satu doang. KEnapa? Saat membeli Daruma, mata Daruma nya kosong. Saat mengisi satu mata Daruma, orang menyebutkan permohonannya. Jika sudah tercapai baru mata satunya diisi lagi.

Ini foto gw dan rombongan di hotel tsb. Gw lupa nama hotelnya. Akhirnya setelah puas foto – foto akhirnya kita makan deh. Makanan di hotel tersebut mostly Japanese ya.. Yummy deh pokoknya. Ah jadi terbayang nasi di Jepang lagi yang wangi dan enak banget …

Puas makan, gw dan dd lanjut mandi onsen. Kwa kwa kwa…. >.<

Enak lho mandi onsen ternyata. Buat ketagihan. Pengen lagi dong mandi onsen… Enak banget lho beneran. Kalo ke Jepang harus coba… Habis mandi, gw dipijet di kursi yang ada mesin pemijitnya. CUman 100 yen per menit tapi benar – benar puas karena pegel – pegel langsung ilang 🙂

Di atas ini foto – foto di hotel yang ditinggali oleh gw dan rombongan. Jangan heran yah kalau di Jepang banyak banget menemukan vending machine. Bahkan di dalam hotel pun banyak vending machine. Bahkan di pelosok- pelosok pun bisa menemukan vending machine…

Nah sekian dulu perjalanan hari ketiga gw dan rombongan. Ntar lanjut lagi ye hari ke empat kita ke Mt. Fuji, Gotemba, Hamamatsu, dan Toyohashi 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s