Post yang di buang sayang – I Left My Heart in Japan with Dwidaya Tour (25 Juni – 1 Juli 2012) part 2 : Disneyland, Ginza, and Shinjuku

Melanjutkan post yang pertama, inilah post ke 2 mengenai perjalanan gw di Jepang. Enjoy~

Di dalam pesawat, gw cuci muka dulu lalu oles krim wajah dan sunblock. Lalu tidak lupa gw mengoleskan bedak tipis TBS yang menurut gw ga bagus karena bikin muka gw kinclong, eyeliner Etude kesayangan gw dan lipgloss Nivea yang pada akhirnya ga kepake karena teteup aja bibir gw pecah – pecah.

Setelah tiba di entah Haneda atau Narita, gw ama dd langsung semangat deh. Walaupun hanya tidur sebentar, akhirnya kita tiba juga di Tokyo, Jepang… Sampai di bandara langsung narsis – narsis dulu lah. Huahahaha… Lalu buru – buru ke toilet untuk nyambung ke imigrasi. Imigrasi di Jepang agak ribet sih. Jadi mereka ada ambil finger print dan foto kita sebelum bisa lewat. Terus bahasa Inggrisnya agak susah dimengerti… Semoga foto imigrasi saya cakep muahahaha…

Ngomongin imigrasi, gw jadi ingat imigrasi Indonesia saat gw mau berangkat ke Jepang. Si mas – mas imigrasinya tanya, kok foto di pasport lebih muda? Argh!!! Iyalah itu foto taun berapa!!!

Oke kembali ke masalah Jepang. Sembah sujud lah udah sampai di Jepang… Mana Takeshi Kaneshiro??

Ini foto narsis gw saat masih belum lewat imigrasi hehehe… Selewat imigrasi, langsung deh ambil bagasi (cepet banget bagasinya. Mana sepi n rapi lagi.)

Gw foto – foto di tempat pengambilan bagasi. Ditegur ama petugas bandaranya… So sorry Bapak di Bandara. Hasrat narsis tak sanggup dikekang…

Lalu dimulailah perjumpaan pertama group tour kami dengan William yang adalah local guide kami selama di Jepang dan Suzuki-san yang adalah supir kami selama berada di Jepang.

Setelah barang – barang masuk ke bagasi di bus, lanjut deh kita…

Ini toh Jepang… Cantik… Rapi… Bersih… Itu pendapat pertama gw saat bus mulai berjalan dan gw menatap ke arah kota 🙂

Lalu kami pun berhenti di Sevel setempat. Gw membeli sebotol air 500 atau 600 ml ya seharga 128 yen. Mahal? Yup. Abis mau gimana lagi dong… Haus banget cui…

Sambil melihat – lihat isi Sevel Jepang gimana sih..

ini nih contoh makanannya…

Ini contoh bagian susu, yogurt, puding, dll

Di Jepang, gw menatap ke banyak tempat. Terkagum – kagum dengan apartemen, rumah – rumah yang kebanyakan minimalis, dan sepeda. Yup… Sepeda… Gw kagum sekali melihat banyak Japanese yang menggunakan sepeda sebagai sarana transportasinya. Dengan adanya sepeda, jangan asal pose di sembarang tempat ya… Ntar ketabrak sepeda muaahahahha…

William menjelaskan, bahwa mobil tidak banyak digunakan di Jepang. Mobil biasanya digunakan hanya pada weekend saat membawa keluarga liburan. Tidak banyak yang menggunakan mobil sebagai kebutuhan sehari – hari.

Lalu akhirnya kami pun tiba di Disneyland. Udah banyak banget Japanese yang berada di taman tersebut walau waktu masih pagi dan taman belum dibuka. Gw dan dd foto – foto dulu di depan sebelum akhirnya masuk ke dalam. William membeli tiket terusan seharga 10,700 yen 2 hari untuk di Disneyland dan Disneysea.

Saat melihat antriannya, WHAT!!! Rame banget orang yang datang ke Disneyland. William bilang bahwa jangan bersaing dengan antrinya orang Jepang lah… Ga bakal menang. Well, dan gw membuktikan hal tersebut saat ke Disneysea dan USJ. Hahaha…

Masuk ke Disneysea, gw disambut pemandangan yang tidak terlupakan seumur hidup. Melihat Japanese lesehan sambil bawa payung… Yup beneran… Mereka bawa tikar lalu lesehan gitu… Pemandangan yang aneh banget menurut gw. Tapi menarik hahaha…

Yah berikut foto – foto gw di Disneyland…

Disneyland itu bukannya penuh ama turis, malah penuh ama Japanese… Sehingga banyak sekali permainan yang tidak diterjemahkan ke bahasa Inggris dan malah menggunakan bahasa Jepang. Disneyland agak susah ya karena petugas – petugasnya banyak yang tidak mengerti bahasa Inggris dan permainan – permainannya pun banyak yang memakai bahasa Jepang. Agak rumit. Tapi gw sedikit banyak mengerti karena memang taman bermain ini bukannya banyak didatangi turis, tetapi malah Japanese nya yang ramai di sini. Pangsa pasar mereka adalah orang Jepangnya sendiri…

Walau begitu, jangan sangka orang Jepang sombong yah . Petugas – petugas di Disneyland sangat membantu sekali . Mereka welcome banget dan walau tidak bisa berbahasa Inggris, mereka berusaha dengan baik agar dapat membantu turis non Japanese yang datang ke sana.

Btw cuaca hari itu angin dingin sampe berasa butuh jaket biar anget tapi matahari nya menyengat banget…

Nah ini tu salah satu souvenir yang dijual di Disneyland. Satu pemandangan aneh lagi yang gw dapatkan di taman bermain adalah, Japanese beli banyak banget souvenir kayak gini lalu dipajang di tasnya. Jadi ada yang satu tasnya itu full penuh pajangan karakter begini. Agak aneh buat gw tapi tidak untuk mereka. Bahkan dandanan mereka itu aneh – aneh lho… Gw ampe kadang gimana gitu liatnya. Ke taman bermain pake baju tebel, full make up, high heels… Ga capek ya? Bahkan ada nenek – nenek berpenampilan kayak gitu juga. Lalu jangan heran kalau lihat WC ceweknya itu penuh orang – orang dandan…

Nah ini nih makanan gw dan dd di Disneyland. Agak mahal ya sekitar 1000 berapa yen. Rasanya biasa aja tidak terlalu special…

Disneyland Jepang memang cantik. Luas banget areanya. Lebih luas daripada di Disneyland HK. Capek banget muterinnya… Hahaha…

Tapi, yah permainan di sana banyak yang untuk anak kecil saja yah. Bagi gw dan dd sih kurang menantang sebenarnya…

Tidak lama dari Disneyland, gw dan rombongan menuju Ginza area. Ginza area ini area barang mewah di Tokyo. Tapi kemewahan tempat ini sudah digantikan dengan kemewahan area di sekitar tempat kediaman kerajaan. Jadi Ginza bukan No.1 tempat mewah lagi di Tokyo.

Di Ginza ini terdapat Blueberry Blue Label ya kalo ga salah. Apa Black Label ya? Yah pokoknya itulah. Blueberry ini hanya ada di Jepang dan katanya sih harganya lebih murah daripada di tempat lainnya. Tapi gw dan dd ga ke sinilah… Mau ngabisin duit di sini? Hahaha… gw dan dd lanjut ke toko yang jual mainan ajah… Dd beli mainan doggy. Namanya Shibachan… Sekarang gw dan dd jadi punya doggy deh.

Lalu gw dan dd lanjut ke Hanamasa. Makan bakar – bakaran? Oh bukan… Hanamasa ini tu seperti supermarket. Di Hanamasa gw dan dd beli 5 botol minuman 2 liter seharga @78 yen. Yah lebih murah daripada Sevel. Kami kan butuh banyak minum selama trip ini 🙂 Selain itu, gw dan dd juga membeli beberapa snack dan oleh – oleh serta buah cherry >.<

Ini lho Blueberry something label nya… Ga belanja di sinilah… Gw mah menanti Gotemba ajah…

Setelah itu rombongan lanjut ke Shinjuku area. Daerah super padat di Tokyo… Dan memang super padat sih hahaha… Gw dan dd jalan berdua ke toko kosmetik di Shinjuku. Toko kecil tapi menjual banyak sekali kosmetik yang unyu. Jangan heran brand seperti Kose, Shiseido, dan Kanebo yang nagajubile mahalnya di Indonesia, dijual di toko kosmetik kecil di Jepang…

Ini salah satu sudut di Shinjuku juga… Shinjuku itu areanya padat banget. Gw dan dd belanja di 100 yen shop dan dapat barang unyu banyak banget 😀 Lalu kami pun berkumpul di salah satu sudut untuk makan malam…

Oh iya, selama kalian melihat blog ini, jangan heran kalau melihat muka Pipi lebar ya… Karena ukuran fotonya kan di edit. Aslinya ga selebar itu.. Catat ya!!! Hikz… Gw jadi ingat paspor dimana muka gw jadi ndut banget n lebar banget di foto visa… Sedih deh… Terlalu kalian wajahku yang cantik diperlebar sampai sebegitunya di foto… Hikz…

Lanjut ke cerita, ketika berjalan di Shinjuku, gw melihat pemandangan yang banyak di komik serial cantik. Cowok – cowok yang ada di jalan yang dibayar untuk nemenin cewek minum tuh. Banyak banget bertaburan di Shinjuku. Banyak juga pemandangan penampilan yang aneh dan unik selama di Shinjuku ini… Tapi gambar di serial cantik kan ganteng – ganteng ya. Ini kok ngga? hahaha…

Tempat makan gw dekat dengan bioskop. Eh judulnya di Bahasa Jepang in semua hahaha… Rame juga yang mau nonton. Gw dan rombongan naik ke lantai 4 gedung tempat makan.. Dan disajikanlah makanan di bawah ini…

Rebus – rebusan daging sapi dan sayur + nasi. Minumnya air putih saja. Dimakan dengan saus Goma (Coklat) dan Ponzu (yang seperti kecap, rasanya asam). Kalau saus Goma itu untuk dimakan bersama daging, saus Ponzu untuk gimakan bersama sayur.

Dagingnya enak yah … Lembut banget. Ini makanan All U Can Eat jadi bisa nambah sayur, daging, nasi, ma minumannya. Sekedar catatan, ini bukan tempat makan shabu – shabu yang paling OK di Jepang tapi rasanya udah mantep. Gimana kalau yang beneran OK ya??

Kuahnya polos tanpa rasa alias tawar… Tapi makin sering rebus daging, makin lama rasa kuahnya makin enak walau tawar tapi enak… (bagi yang bingung, coba deh makan di Shabuya Central Park Jakarta… Rasanya mirip walaupun lebih enak yang di Jepang ini)

Ini lho yang namanya Saus Goma dan Ponzu. Setelah selesai makan, kami kembali ke pengkolan jalan Shinjuku untuk menunggu bus yang akan mengantarkan kami ke Keio Plaza Hotel di Shinjuku Area. Saat jalan ke pengkolan itu, banyak banget ya tempat plus – plus di jalanan Shinjuku. Hmmm… Ternyata begini toh daerah tersebut… Gila ya beneran ga nyangka bertebaran di jalanan begitu…

Lalu kami pun mencapai Keio Plaza Hotel. Milik Keio group di Jepang… Time to take a rest… Capek banget setelah seharian. Beres – beres barang, mandi, lalu bobo deh… Hoahm…

Ini cherry di Jepang.  Rasanya yummy walaupun sekarang bukan musim terbaik untuk buah ini. Apa kabarnya musim terbaik ya??

Hehehe…

Sekian untuk hari kedua… Gw tambahkan beberapa fact menarik tentang Jepang.

1. Tokyo itu wilayahnya kecil. Jadi  mereka punya banyak highway. Kalo misal macet, mereka akan nambah highway lagi. Jadi misal ada 1 highway, kalo macet ditambahkan lagi diatasnya jadi 2 highway, kalo macet ditambahkan lagi jadi 3 highway, dst

2. Kuburan di Tokyo kecil banget. Ampe shock liatnya. 1 kuburan itu cm dikasi batu yang udah diukir dengan bagus lah ya ukurannya selebar orang bediri dan ga tinggi… Mana padet banget lagi isinya…

3. Kaya di Tokyo apa sih ukurannya? Ada mobil banyak? PP ke Korea tiap seminggu sekali? Tanda bahwa Anda kaya di Jepang adalah memiliki Pine Tree di halaman rumah Anda hahaha…

4. Nasi di Jepang enak banget. Gw kangen banget ama nasi Jepang…

5. Hotel di Jepang ga ada kaca. Kenapa? Mencegah orang bunuh diri.

6. Kehidupan sosial di Jepang, terutama bagi wanita, itu tidak mudah.

7. Shinjuku adalah salah satu stasiun terpadat. Saat peak hour, jangan berhenti berjalan karena Anda bisa terinjak – injak…

Yah sekian dulu dari gw… Ntar lanjut lagi di Part 3 ya…

Acha – acha fighting…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s